Berbagi Cerita

Almyra


aku pernah dibully hingga tas ku dibongkar oleh teman sekelas ku. sehingga aku tidak tahan dan memutuskan untuk pindah sekolah

Reza


Hai guys, gue mau cerita yang sekarang aja. Yg jaman SD, SMP mah lewat saja! Sekarang saat gue kerja selalu dipush untuk selalu perfect sama atasan  but nyatanya yang harusnya disalahkan adalah teamnya. Ga ada yang mau bantu dan cuman seneng leha2. Gue udah kerja keras dan kerja 12-13 jam lebih tapi tetep aja di marahin. Pertama dikerjaan gue ga dikasih secara tertulis tentang apa kerjaan gue, ya otomatis gue ngerjain yang sesuai gue tau dan sambil nanya2 juga. Tp tetep aja mereka bilang kurang. Pengen resign tp gue terikat kontrak karena gue disekolahin diluar negri. Gue selalu buat kesalahan karena kadang gue over capek sama kerjan yg bikin fisik sm otak jd lelah. Dan jahatnya masih aja ada yg sirik sm kehadiran gue di kerjaan, pengen gue keluar dari kerjaan dengan memanfaatkan kelemahan gue. Dan ya g bikin sakit hati saat ada principle dari spanyol, brand manager gue bilang kalau harus denger apa yang diomongin bule satu ini dan harus nyatet feedbacknya juga. Loh dari tadi   gue selalu tulis dan denger. Kesannya gue kaya anak kecil jd gue streess sendiri dimarahin terus. Bawaannya males ke kerjaan. Jujur ingin sekali cepat keluar dr kerjaan, tapi apa boleh dikata konteak masih lama. Pengen gitu bebas dr bullying ini. Semoga saya bisa kuat menjalaninya. Bunuh diri bukan alasan tepat!

Zaky


saya dibuli orang. saya sedih. udah.

Akhfat


Pertama kali gue merasakan "bullying" adalah saat gue kelas 4SD, dan pada saat itu juga, gue belum tahu kalau itu adalah kegiatan "bullying", gue tahunya itu adalah kegiatan orang jahil dan iseng, karena saat itu gue di bully sama temen-temen karena gue cukur botak, hingga ada salah satu temen gue yang ngejekinya parah sampai main fisik, dari ngejitak gue sampai ngambilin barang-barang gue. Sampai kelas 6SD, akhirnya anak itu udah nggak ngebully gue lagi. Dan pada akhirnya anak yang ngebully gue itu, menjadi teman dan sahabat gue. Setelah sempat merasakan bullying waktu SD, gue merasa cemas untuk melangkah ke jenjang selanjutnya yaitu SMP. Gue berusaha keras untuk masuk ke salah satu SMP favorit, karena gue berpikir di sekolah itu gue nggak bakalan di bully sebab gue berpikir anak di situ adalah anak  yang baik semua, dan syukur memang anak di sekolah itu adalah anak yang baik dan bersahabat. Setelah sempat tidak merasakan bully selama 3 tahun gue tumbuh jadi pribadi yang tidak takut akan bully, hingga suatu hari gue mengambil langkah yang sama yaitu masuk di SMA favorit. dengan pemikiran yang sama juga, gue pasti nggak bakalan mendapat bully di sekolah itu, tapi saat sudah pembagian kelas, ada salah satu temen gue yang memang terlihat berbeda dari teman-teman gue lainya, dia aneh dan juga bodoh, gue sempat berpikir bahwa anak ini pasti akan mendapatkan bully di kelas ini, dan ternyata perasaan gue bener anak ini mendapat perlakuan yang bodoh dari temen-temen gue, hingga akhirnya gue yang pernah menjadi korban bully mencoba mendekati anak itu dan akhirnya kami berteman. setelah lama berteman dengan dia, gue merasakan bahwa geng yang membully anak ini pasti akan membully gue. lagi-lagi perasaan gue betul geng itu akhirnya berbalik membully gue, dengan sebuah ejekan yang "manis" tapi menyakitkan, hal ini membuat gue lagi-lagi merasakan perasaan cemas dan malas untuk bersekolah. setelah dua tahun gue sekolah di situ prestasi belajar gue selalu tidak stabil dan gam pang mengantuk. dan selain gue, korban bully mereka terus bertambah. masa sekolah gue di sekolah itu tinggal satu tahun lagi. dengan berpikir optimis gue bakalan ngejar apa yang gue harapkan. membiarkan mereka para pembully agar menjadi sadar. dan suatu saat kami akan melaporkan dan menunjukan pada para pembully agar mereka sadar. dan menunjukan bahwa orang yang berbeda pasti bisa lebih baik daripada mereka para pembully.

Indah


Hi nama aku Indah.. Dulu waktu SD aku pernah mengalami bullying di sekolah ku. Ntah kenapa saat kenaikan kelas 2, aku berteman baik dengan salah satu anak yang terkenal di sekolah ku dulu. Kemudian ada salah satu teman yang nampaknya tidak suka akan hal itu. Ntah apa yg membuat nya kesal sekali, pernah saat pulang sekolah aku yang sedang berjalan menuju gerbang sekolah tiba-tiba saja kakak nya teman ku yg tidak suka sama aku datang menghampiriku, kemudian ia menendang keras tulang kering kaki kanan ku. Hingga aku saat sampai rumah hingga berhari-hari tidak berani bilang orang tua. Sampai suatu ketika saat sedang di urut akibat keseleo mama melihat bekas memar biru di kaki ku. Mulai sejak saat itu, aku tidak percaya diri lagi untuk bergaul. Cukup lama aku menjadi pribadi yang pendiam. Namun setelah memasuki masa SMA aku mulai bisa bergaul lagi namun tidak seperti dulu sebelum kejadian itu berlangsung. Saat ini aku duduk di bangku Kuliah, mengambil jurusan Desain. Dan apa yang terjadi saat aku kuliah? Ya bertemu dengan teman ku yang dulu kakaknya telah melukai ku. Dia masih menyimpan amarah. Buktinya saat tidak sengaja berpapasan ia memasang muka ketus. Takut? Tidak, karna secara fisik aku lebih tinggi dari dia hihihihi Dendam? Tidak juga, Tuhan sudah mengajari ku untuk memaafkan setiap orang yang sudah berbuat jahat. Jadi, buat kalian yang merasa jago di sekolah, yang suka main fisik, main kekerasan sama temen nya. Hellooooo gak jaman nya kaya gitu. Mau bersaing? Boleh tapi bersaing secara sehat dong itu kece bangett


Semenjak dibangku SD sya sdh sering di bully sma tmn2. Krn faktor fisik sya yg jelek Dan kurus sakit2an. Bahkan hampir setiap Kali menjelang ujian.. Apapun entah itu ulangan harian, UAS, UNAS dll. Sya opnam 1 minggu di RSM. Lamongan krn beban sikologis yg sya trima. Sya takut selalu kepikiran , sedih hingga sakit asma ku kambuh. Sya orgnya jd tidak pny rasa percaya diri, sya mmg tdk terlalu pandai, pendiam Dan sensitif.. Masa sekolah adl masa yg tdk aku harpkn. Mulai Dr guru, pelajaran, teman, lingkungan apapun tdk ada dukungan yg kudaptkn. Untungnya Ibuku Dan Ayahku selalu mendukung, Dan keluarga lah yg menjdi sahabatku. tdk pernah dimana sejak kecil Membuatku jd tegar.. Ibulah peran terpenting dlm hidupku. Semangatku, dan separuh nafasku. Membelaku di saat aku bnr2 rapuh. Dan ayah adl sosok terkuat .. Pahlawan untukku .. Pelindungku Dan keberanianku ada krnnya.. Refolusi hidup itu nyata. Skrng semua berubah Allah menjawab do'a2ku.. Alhamdulillah sakitku hmpir tdk kambuh, q aktif di organisassi, selalu travelling dg bebas.. Bahkan hiking ke beberapa gunung sdh ku lakukan. Belajar menjadi public relations adl langkah awal memutar duniaku. Wlw ibuku sdh meninggalkan dn dunia selamanya.. Ayah yg sdh menikah lg, keluarga yg sdh sibuk dg dunianya sendiri.. Q masih sanggup berdiri sendiri dg nasehat2 yg ku genggam Dr Ibu Dan Ayah. Terpenting lg adl sosok Ummi Pengasih pondok pesantren putri Al Fathimiyah yg berhasil merubahku menjadi perempuan kuat, penyayang, tegar, berpendirian, mengenal Tuhannya,  Dan slalu tersenyum... Masih bnyk Lembaran kisahku .. Tp cukup dg ini dulu. Smg bs mnjd motivasi dlm gerakan penumpas bullying Indonesia.. Untuk menjadikan generasinya bermoralkan mulia.

Juna


Hi gue Juna, gue mau berbagi cerita tentang gue yang jdi korban bullying semasa duduk di kelas SD sampai SMA kelas 1. Mereka membully karena bukan perbuatan gue yang nakal  melainkan karena fisik gue yang gendut dan d tambah pemalu. Gue terkadang lebih banyak berdiam di kelas selama istirahat sekolah berlangsung di karenakan jika gue lewat lorong sekolah di depan pembully gue merasa takut. Terkadang gue di bully oleh banyak siswa laki2 malah itu yang membuat gue lebih bnyk berteman dengan teman perempuan. Bully dr yang halus dan kasar pernah gue rasakan dan pada puncaknya saat kelas 3 smp  dimana gue akan menghadapi Ujian Nasional. Pada saat itu guru pembimbing gue membully gue di depan teman2  dengan mengatakan gue anak yang gak di urus oleh orang tua sehingga nilai gue jelek. Terkadang gue gak habis pikir kenapa guru gue ngomong sprti sdgkan nilai akademis gue juga gak jelek2 banget bahkan ad yg lebih buruk. Mlah gue berpikir guru gue membela murid yang berduit d bandingkan gue yang sederhana. Karena gue bersekolah di SMP swasta yang mayoritasnya siswanya kaya dan saat itu guru2 smp meminta sumbangan untuk pembangunan sekolah di masa2 akhir2 gue ujian dan kebanyakan murid yang orang tuanya berduit di panggil pada saat itu. Pada saat itu gue binggung cm bsa meratapi diri sndiri saya mengalami depresi saat bbrapa hari mau Ujian Nasional, gue gak gak pernah cerita klau gue di bully d sekolah sm ortu bahkan saat gue SD gue meminta untuk pindah sekolh tanpa gue cerita sebabnya kenapa karena gue merasa takut. Tetapi di saat saya dewasa ad selalu sosok ibu yg selalu memberi suportt dan doa ke gue, sehingga kejadian puncak tadi menjadi tampran keras ke gue untuk bsa menjadi batu loncatakan lebih baik lagi. Pada saat llus SMP saya melakukan diet dan olahraga dan lebih rajin mengikuti kegiatan di luar sekolah. Akhirnya saya bsa kurus dengan 90 kg ke 55 kg dan benar stlah gue aktif  dan berubah fisik sangat jarang yang yang membully gue. Akan tetapi memb uat gue merasa diri agar tidak sombong dan menjadikan sebuah pljaran hidup. Kita jangan pernah terpuruk dan larut dari anggapan mereka     dan kita lwan dengan sesuatu postitif ya guys.

DNP


Hallo, saya punya kehidupan yang cukup akrab dengan bully. Saya punya teman waktu SD, dia sering dibully karena banyak hal salah satunya waktu SD dia dianggap lelet dalam menulis. Kemudian saya bersahabat dengannya, bukan karena saya kasihan, tapi menurut saya dia tidak punya kekurangan, dia adalah orang yang pintar setiap saya bermain ke rumahnya dia suka pamerkan buku koleksinya mulai dari yang lucu sampai serius. Saya senang bermain dengannya, tapi waktu kelas 5 ada guru yang baru tahu kalau teman saya dibully, beliau marah dan menanyai kenapa dia dibully? tidak ada yang menjawab, dan saya pun ingin menyampaikannya tapi saya takut nanti menjadi tambah buruk keadaannya. Kemudian dia bertanya siapa yang mau menjadi teman dia? kemudian ada yang bilang kalau saya teman dekatnya, kemudian saya dipuji. Namun, sayangnya setelah kejadian itu teman saya yang dibully marah pada saya puas kamu dipuji waktu di kelas tadi. Aku sedih, orang yang selama ini dekat denganku aku kira dia pe rcaya sepenuhnya denganku, tapi ternyata mungkin selama ini aku sebagai bumerang baginya. Kemudian saat saya kelas 6, saat pergi ke parkiran sepeda saya melihat seorang adek kelas perempuan dibully secara verbal oleh segerombolan anak laki-laki yang seumuran dengannya, padahal keliatannya tidak ada yg salah dengannya, wajahnya menurutku cantik,  jarang ada yang membully anak yang seperti itu. Tapi, saya tidak berani menolongnya, saya trauma nanti saya dipuji lagi dan dibenci sama anak itu, jadi saya biarkan saja tapi sampai sekarang hal itu adalah salah satu kesalahan terbesar dalam hidup saya. Sekarang di bangku kuliah malahan saya yang dibully, ketika nilai salah satu matkul saya baik, namun ada saja mereka yang suka menyindir saya, saya adalah orang yang berusaha ingin aktif dalam kegiatan kuliah, tapi setiap berpendapat saya pasti dikata-katain dengan teman saya dari belakang, saya jadi sedih dan tertekan. Saya menjadi perasaan takut dan tidak nyaman,  bahkan sampai hari ini saya depresi, rasanya sampai banyak mata kuliah yang tidak saya ikuti dengan baik, saya benar-benar tidak mau mengerjakan tugas untuk beberapa mata kuliah dan itu menyakitkan.....karena dari awal sebenarnya saya ingin berprestasi di tempat kuliah saya agar masa depan saya lebih baik, tapi rasanya semua buntu dan tak ada jalan keluar

Suryo


Waktu itu saya masih SMP kelas 3. Saya dibully karena mereka mengganggap saya sok pintar dan karena fisik saya yang kurang tinggi. Ceritanya, waktu itu ada pengumuman yg isinya akan diadakan lomba kebersihan antar kelas. Kebetulan setelah adanyanya pengumuman tsb, guru yang mengajar berhalangan hadir dan memberikan tugas dan tugas tsb harus dikumpulkan hari itu juga. Tetapi, ketua kelas menyuruh seluruh siswa di kelas untuk membersihkan kelas tanpa mempedulikan tugas yang diberikan guru itu. Saya tetap mengerjakan tugas yang diberikan guru sehingga tidak ikut bersih bersih. Tiba tiba seorang siswa populer di kelas saya memaksa saya untuk berhenti mengerjakan tugas dan membantu bersih bersih. Alhasil saya tidak bisa menyelesaikan dan mengumpulkan tugas pada hari itu juga. Keesokan harinya, guru yang memberikan tugas tersebut marah besar karena tidak ada seorangpun yang mengumpulkan tugas tsb kemarin. Saya yang kebetulan duduk didepan kemudian ditanyai oleh beliau, saya menjawab bahwa sebenarnya saya sudah mencoba mengerjakan tetapi dipaksa untuk ikut membersihkan kelas oleh (sebut saja A). Beliau langsung marah besar kpd A. Beberapa hari kemudian, A mulai mengajak teman2nya untuk membully saya. Mereka membuat teman sekelas lainya menjauhi saya. Mereka selalu menjelek-jelekkan saya saat maju di depan kelas baik saat berkelompok maupun sendiri. Lama kelamaan, tidak ada yang mau berkelompok dalam pelajaran karena tidak mau kelompoknya dijelek-jelekan karena ada saya sbg anggotanya. Secara tidak langsung mereka membuat saya dikucilkan. Setelah saat itu hampir semua teman sekelas saya menjauhi saya. Mereka secara rutin mengejek saya sampai hampir mendekati UN. Puncaknya adl beberapa minggu sebelum UN. Saya pun hampir malas datang ke sekolah. Untunglah ada beberapa sahabat saya (yang berbeda kelas di sekolah) yang mau membantu dan memberi saya semangat. Saya tidak pernah berani memberitahukan hal ini pada orang tua saya, karena saya tidak tega melihat orang tua saya sedih karena anak mereka dijelek-jelekkan di sekolah. Terimakasih untuk sudahdong.com yang telah memberikan saya tempat untuk berbagi kisah. Semoga cerita saya dapat membantu kalian semua terhindar dari bully.

Faizah


Di sma saya pernah di bully secara verbal, fisik, dan relational karena saya dianggap berbeda tidak gaul kuper hitam dan berjerawat. Sampai akhirnya saya memilih sering bolos sekolah dan beralasan sakit kepada orang tua. Hal ini berlanjut terus menerus sampai saya lulus sma. Namun di kuliah ini pertemanan saja lancar

Nia


Aku Nia, aku sering banget dibully dengan kata-kata yang menghinaku saat dikelas 10 sma. aku pun sakit hati dan sempat merengek kepada orang tua ku ingin pindah sekolah. tapi ibuku melarang, karena faktor ekonomi kami yang pada saat itu sedang tak memungkinkan untuk pindah sekolah. setiap hari aku bersekolah dengan malas, dan disekolah aku habiskan di uks pura-pura sakit. padahal itu untuk menghindari dari mereka yang sering membully ku. setiap pulang sekolah aku pun menangis dikamar dan merengek terus kepada orang tuaku. bahkan ibuku bilang, dengan nada yang keras "Yasudah berhenti sekolah aja! nggak usah sekolah! Ibu pusing mikirin kamu pengen pindah sekolah mulu, tanpa ada alasan yang jelas. bisa-bisa ibu sakit garagara mikirin itu mulu." kata ibuku. emang sih disitu salah aku juga, karena aku nggak ngejelasin apa yang terjadi disekolah. karena aku takut, dan malu jika curhat dan meluapkan semua isi hati ku. setiap hari aku masuk sekolah, tapi tak ada satu pelajaran pun yang masuk ke otakku. prestasiku yang dulunya tinggi, sekarang menjadi turun karena memikirkan itu semua sendirian. dan sampai saat ini aku masih bertahan disekolah ini dan sekelas dengan mereka semua yg membully ku. walaupun terbesit didalam hatiku ada rasa ingin pindah sekolah. namun aku terus jalani dengan sabar.. :'")

Ria


Halo, perkenalkan namaku Ria. Agak gemetaran juga ketik cerita yang udah lama banget dipendam. Ini kejadian waktu aku kelas 1 SMP. Aku ikut orang tuaku pindah ke Kalimantan. Aku berasal dari Jakarta sebelumnya. Lulus SD, aku pindah ke kota terpencil di Kalimantan. Di sana aku masuk SMP negeri. Awalnya mereka baik dan mau bermain denganku. Lama-kelamaan, mereka malah memusuhiku. Aku juga bingung kenapa. Mereka bilang mentang-mentang aku orang Jakarta, sok pinter, dan songong. Emang apa salahnya kalau aku lahir dan asal dari sana. Mereka membully aku dengan berbagai cara. Mulutku pernah "dijejelin" pake cabe rawit, didorong ke tembok, kerudungku ditarik, kakiku ditendang, dan masih banyak lagi kekerasan yang aku dapat. Orang tuaku tau kalo aku dibully di sekolah. Mereka pernah mengadu ke sekolah. Tapi tanggapan sekolah malah menyalahkan aku.  Semenjak itu, aku lebih dibully lagi di sekolah dan dimusuhin satu angkatan. Sebenarnya guru-guru kasihan melihatku, tapi mereka gak berani membela karena salah satu yang ngebully aku itu anak guru senior di sekolah. Aku berulang kali menangis buat minta balik dan pindah ke Jakarta lagi. Tapi orang tuaku minta aku bertahan sampai lulus. Lulus SMP, aku kembali ke Jakarta. Di sini, aku punya banyak teman. Tapi efek dari bully waktu SMP, aku jadi agak sedikit takut dengan teman-teman. Aku jadi gampang tersinggung, sensitif, gampang cemas, dan penakut. Akhirnya aku berobat di psikiater. Dokter bilang aku sakit dari efek bully. Aku diberi berbagai macam jenis obat dari dokter. Itu masih berjalan sampai sekarang. Sudah 6 tahun aku rawat jalan. Sekarang aku udah merasa lebih baik dari sebelumnya.

Makalaya


Jadi saya diangkat menjadi ketua kelas meskipun saya umurnya paling muda dikelas. Setelah saya dapat rank, ada si A yg s'lalu ngebully saya dan menghasut teman2 satu kelas untuk membenci saya semua. Saya juga dikeluarin dari grup. Jika ada yang ingin bermain dengan saya, si A langsung mengancam agar tidak  bermain dengan saya. Jika saya mengatur mereka agar masuk kelas, mereka malah ngebantah, dibilang saya itu "sok ngatur", padahal saya kan ketua kelas. Saya berhak mengatur mereka, tpi jika ada guru yg menyuruh saya. Pokoknya apa yg saya lakukan selalu salah. Padahal saya sudah melaporkan kejadian ini ke wali kelas saya, tpi katanya sabar saja.. Saya bingung + kesal kak, saya harus melakukan apa kak ???

Cindy


waktu itu aku kls 3 smp. Aku di bully sama dua tmn dkt aku sendiri "S" dan "R" gatau knp mereka tiba2 jauhin aku. pengaruhin anak2 dikelas supaya ikutan jauhin aku.. aku cuma jln sendiri kmn2, tp ada satu tmn "I" kls aku yg msh ada dideket aku..  tp dia juga masih suka barengan sm dua org yg bully aku.. awalnya senenglah msh ada org yg mau dkt sm aku.. tp ternyata dia itu org yg bikin aku di bully,dia yg ngadu-ngaduin aku sm dua org tmn dkt akuu.. sakit hati aku masih rasakan sampai sekarang, tapi mau gmn lagi itu udah lewat dan salahnya aku juga knp dulu aku lawan mereka setelah berminggu-minggu mereka bully aku.. keberanian aku lawan mereka semua karena dukungan ibu bapak dan kakak2 ku.. tapi Alhamdulillah, mereka udah gak bully lagi setelah aku lawan, dan sekarang malahan persahatan aku sama tmn aku "R" berjalan sampai sekarang.  walau "S " gatau knp gak bisa dkt lg sm kita.. lawan mereka yg bully kita!!

Samantha


Saya pas SD pernah menjadi salah satu bully. Sekarang saya di bangku kelas 12, dan saya sudah berusaha semampu saya untuk berubah. Tapi yang namanya rasa bersalah gak bisa hilang dan gak akan hilang. Bukan cuma jadi seorang bully, saya juga sempat menjadi bahan bully, bahkan oleh seorang guru. Dan sekarang, di kelas 12 ini, ada sebuah kumpulan anak laki-laki di sekolah. It's like they have the biggest power. Dan mereka gunakan itu untuk cara yang salah. Shaming menjadi salah satunya. Salah satu teman saya yang amat sangat berbakat, menjadi salah satu bahan perbincangan dan cemoohan mereka. Mereka menjadikan semua orang bahan pembicaraan mereka dan mencemoohnya seakan-akan orang yang mereka bicarakan tidak memiliki perasaan..... Semakin kita coba hentikan semakin semangat mereka mencemooh. I really do need help. As a friend, a person, and a girl who strongly cares about her friends...

J


Dulu waktu SMA pernah jadi korban bully lewat socmed twitter mereka ngetweet ttg aku secara terang2an via twitter sampe banyak yg mengira klo aku beneran kyk gitu. aku ga pernah tanggepin malahan aku block/delete postingan mereka. Mmungkin mereka ngebully aku krna waktu sma aku termasuk culun jadi mereka seenaknya sama aku. tapi skrg aku belajar gimana bisa jadi org yg lebih baik dari mereka. aku bisa kuliah dan lulus dg predikat cumlaude serta udah dpt kerja yg baik. emang Tuhan gak nutup mata buat hambanya yg dulunya di bully. kini bangkit lagi!

Aisyah


Hai! Perkenalkan nama saya Nur Aisyah Rahmadani, akrab dipanggil Aisyah. Sekarang aku duduk di kelas 7 SMP. Aku punya teman sekelas, hobi banget bullying. Mereka sering banget menyinggung dan merendahkan orang lain. Karena mereka rasa, bahwa mereka lah orang yang tertinggi posisinya. Tentu sebagai manusia, saya juga ingin menasihati, tapi saya takut jika mereka tambah merendahkan saya. Saya rasa mereka ini sudah melewati batas. Dan saya resah selama mereka terus membully sesama teman. Kasih tips dong buat aku biar nggak takut nasihatin orang yang suka bully. Soalnya aku juga takut di bully. Terima kasih

Aisyah


Hai, pengen bagi cerita juga nih. Pernah pas masih kelas 7, aku juga di bully, karena aku nggak datang ke rumah teman buat jalan - jalan. Mereka bully aku habis habisan, sampe nyinggung di sosial media. Orang tua ku bilang, sabar aja. Nanti kalo dia capek bakal berhenti juga kok. Hari demi hari mereka terus bully aku, wah jadi aku berusaha biar mereka nggak bully aku lagi. Dengan cara, jadi orang yang pandai. Semenjak aku jadi anak paling pandai dikelas, mereka minta maaf karena udah bully aku. Sekarang dia udah berhenti bully aku lagi. Dan, yey akhirnya aku bisa enjoy ke sekolah lagi deh.

WM


Akhirnya saya bisa berbagi cerita saya disini. saat ini saya duduk di bangku perkuliahan di salah satu universitas yang katanya "hanya orang terpilih yang bisa diterima". namun slogan tersebut tidak sama dengan anak-anaknya yang ternyata bukan anak-anak terpilih karena masih bergaya, sok berkuasa, belagu dan borjuis. dan baru kali ini saya merasakan bullying itu menekan kehidupan saya. saya tidak pernah di perlakukan kasar secara fisik atau verbal, namun lebih kepada batin saya tertekan karena adanya intimidasi dari golongan yang superpower. di tempat saya menimba ilmu sekarang ini. Terkesan standar tapi adanya golongan-golongan superpower yang terdiri dari berbelas-belas orang dan menggabungkan dirinya di satu media komunikasi sosial membuat saya insecure, karena orang-orang diluar grup mereka akan membicarakan "kami" orang-orang yang hanya bisa pasrah dijadikan bahan omongan dibelakang walaupun pada kenyataannya pembicaraan mereka tidak selalu benar. Jujur saja, saya merasa mereka tidak dewasa. Cyber bully pun pernah sa ya dapatkan, paling sering sekarang saya rasakan lewat sindiran di caption social media mereka. Hal tersedih, dulu saya masih menjadi bagian  dari pertemanan mereka dan hal-hal privasi kami sering berbagi namun tiba-tiba hal berbalik,saya ditusuk dari belakang dan mereka membicarakan saya. Pada intinya saya hanya ingin menyarankan teman-teman yang membaca untuk tidak salah berteman dan jangan pernah terlalu percaya sama orang lain, lebih baik bercerita kepada keluarga daripada dengan orang lain. karena mereka bisa membesar-besarkan ceritamu dan membuat rumor dari hal tersebut. Bersikaplak dewasa karena semakin bertambah usiamu semakin kamu akan mendapat cobaan pula.

Caca


Waktu itu aku kls 1 SMP Aku pernah di Bully, Mereka banyak yang suka bgt ngatain aku item, suka malakin aku :( Bahkan ada 1 Guru di SMP Aku, Guru IPA klo gak salah. Dia juga ikut" Bully aku :( Inget bgt gimana mereka sering beda"in aku sama yg lain. Ssampe akhirnya di pertengahan kls 2 SMP aku minta pindah ke Tempat Eyang aku. Dan Alhamdulillah nya sampai sekarang temen" aku disini welcome sama aku.

Mimi


Ini kejadian waktu aku smp kelas 2. Ada geng cewek yang emang termasuk yang berpengaruh di kelas. Alasan mereka bully aku itu, katanya aku sok pinter lah, songong dll. mereka bully.nya itu seperti : nyuruh anak-anak jangan ada yang mau ngomong sm aku, jngn berteman sm aku, jngn deket-deket sama aku, plus beberapa makian yang tiap hari aku dapatkan. pernah dulu, ada tes bahasa inggris dimana yang menilai itu anak kelas, dan mereka mempengaruhi anak-anak kelas supaya ngasih aku nilai jelek... selama proses bully itu, aku ngerasa males bgt pergi sekolah. tiap pulang sekolah nangis. sampai akhirnya aku minta pindah sekolah sama orang tua, tp orang tua nasihatin kalau kamu harus kuat, kamu harus bales perbuatan mereka dengan prestasi. tunjukkan walaupun mereka bully kamu, kamu masih tetap kuat dan berprestasi.. dan akhirnya aku bisa tunjukkan kepada mereka semua, kalau aku masih tetap berprestasi walau mereka bully aku. dan aku bersyukur, mereka yang pernah bully aku, ga bisa masuk sma ku,

Dyah Kencanawati


Dulu waktu kelas 2 smp saya di bully sama teman karena hal sepele yaitu  mau minjam penghapus pensil segala macam lalu tidak dikembalikan oleh teman saya ini ,beberapa kemudian lalu mereka  palak saya  minjam uang saya , dilempar pakai sampah sampah di depan kelas lalu saya sudah  merasa kecewa , nangis sampai sampai orang tua saya melaporkan kejadian ini ke guru sampe kepala sekolah di kasih jera agar tidak ada kejadian yang sama terulang lagi ......... beberapa tahun kemudan saya masuk di SMK Negeri bali akhirnya saya mendapat teman baru yang bisa memahami isi hati saya bikin nyaman , ceria , bahagia ....     tetapi masih ada sih bully gitu disekolah dianggap sederhana .......... INI Cerita Saya Sekian dan terima kasih

Ricky Martinesgean


waktu saya masih SMK... saya pernah menangani anak yang di bully dan membully.... karna dulu saya di anggap orang yang paling berkuasa di sekolahan itu... saya menangani kasus itu di sebabkan oleh factor balas dendam masa MOS (Masa Orientasi Siswa)... di situ saya yang menjadi hakim, dan saya dapat mendamaikan antara kakak kelas dan adik kelas, dan di situ yang membuuly adalah adik kelas, saya bertanya kepada kedua pihak ternyata pengakuan dya adalah sama karna MOS yang berlebihan, maka dari itu saya menghimbau kepada seluruh guru di Indonesia agar MOS dapat jangna membawa emosional siswa naik...

Fidi


...waktu dirmh tmn banyk bgt yng gk aqu knl.. nmun nmanya jga lingkungan kta hrus bisa menyatu dglingkungan kita... ,,,,.. suatu hariii ad ank kecil umurnya sekitarn 13-14 thn ... awal sibiasa ajha  tpiii bamyak org yang mengjek saya tpi saya tetep strong .... tpi hri berikutnya keburu emosional y jdii nya marah besar ,,.. semuaorang yng ada disna semua aquu tantang utk bertengkar ..,????

Sica


Dulu aq pernah dibully saama temen laki2 aq di sekolah :( ya...wajah aq diliurin gitu deh..yah pokoknya macem2 dah bullyannya itu ....dulu aq waktu kelas 5 SD jg pernah uang aq diminta2 sm temen2 aq.... udh gitu doank...sebenernya msh banyak bullyannya..tapi cape ngetik...makasih udh mau bca ceritaku.....ini sekaligus aq curhat :)

Eka Dewi Kurniawati


Assalamualaikum. Saya eka , salah mahasiswi salah satu universitas di Kota Batam. saya ingin berbagi cerita kisah saya di Bully sama temen sekelas saya. Saya rasa mereka mungkin hanya bercanda membully saya, tapi lama kelamaan saya merasa risih jika di bully. Bukan hanya degan kata-kata tapi dengan perilaku juga. Bercanda yg mereka lontarkan itu membuat saya suka banget menangis dan merasa saya tidak berani untuk berteman sama mereka.Terkadang kalau lagi diam mereka datang dan membuat kaget, ngejek ini itu yg buat nyali saya menciut. kata-kata yang mereka keluarkan itu tak sedikit menyiksa batin terlebih kalau tangan mereka sudah mudah bermain pukul . Saya bercerita hanya ingin meminta saran pada pembaca, menurut pembaca saya harus bilang ke mereka kalau saya tersiksa atau saya diam saja , karna tidak mungkin saya menjauh dari teman saya .  mohon sarannya :')

Christina


Sejak duduk di bangku SD sya sudah mjd korban bullying yg menyebabkan rusaknya citra diri atau pandangan terhadap diri sendiri. Dengan sejalannya wkt n banruan dr org2 di sekitar & keluarga proses pemulihan terus berjalan hingga saat ini. Pengalan di-bully yg pernah ku alami, bsa mjd pelajaran dan sesuatuutk berbagi semangat, crt, pelajaran & pengalaman Tidak pernah dibenarkan dgn alasan apa pun bullying itu sendiri. STOP BULLYING!

Clarissa


Ini ceritaku. aku mempunyai teman namanya Flavia dia baik,cakep,gak neko2. Disaat aku dan flavia selalu main bersama ada seseorang yang menggangu pertemanan kita. Dia bersama temen2 selalu menyindir saya dangan menyebut " ehh ada cabe lewat?" atau dengan sindiran " ehh perebut sahabat orang" disaat itu saya mulai merasa sedih,jauh dan terasa hanya sendiri. Tetapi saya hanya diam,tidak membalas sindiran itu. Tapi hingga sekarang mereka masih saja begitu. Bagaimana tanggapan kalian?

Khoiruddin


di kelas suasananya kurang nyaman soalnya temen temen kelas pada keras kepala terus pada kaya seperti jagoan, kalo misalkan ada orang yang disuruh harus mau disuruh dari perintahnya terus gak jarang juga ada orang yang selalu iseng kadang saya di isenginnya keterlaluan sampe sampe rambut saya dicabutin, dijambak, dicubit, itu yang saya alami saat ini, ketika ingin berangkat sekolah ibaratkan sekolah sebagai sedang ada dipenjara karena kelakuan sifat teman yang sangat emosional dan saya sangat kesal dan naik darah ketika orang itu setiap hari selalu diisengin oleh orang tersebut..! ini adalah kisah yang saya sedang alami

Ridha


dulu waktu aku kelas 2 SD. aku sering dibullying sama I semenjak pulang sekolah, aku dan temanku, inisial A. bertemu dengan I sedang menunggu disana, tapi A langsung pergi begitu saja karena ada alasan yang tidak jelas. aku ingin pulang namun dihentikan dan memaksaku untuk menyerahkan uang. tapi aku tetap tidak mau, sehingga I langsung memukulku sampai aku berdarah. kenapa laki laki sangat berani melukai perempuan sampai berdarah? aku langsung melapor ke ortu dengan kaki ada benjol dan berdarah. inilah peristiwa tak bisa dilupakan karena peristiwa paling menyakitkan sampai rasanya ingin balas dendam. tapi aku tetap tak mau balas dendam setelah beberapa tahun, semenjak aku masuk smp islam di desa, aku kena bullying yaitu buku hilang dan tasku dicoret-coret. aku terpaksa ingin keluar dari sekolah tersebut. setelah pindah sekolah, aku masuk sekolah di kota. rasanya aku memulai baru, namun aku kena lagi. aku sering diejek oleh teman, sering dibilang aku itu tuli. padahal aku tidak terlalu tuli tapi hanya kekurangan dengar. aku tetap bersikeras terus belajar agar merasa dirinya bukan kekurangan. setelah ulangan aku menjadi peringkat ke satu dan banyak pujian. tetapi ada temanku kena bullying sehingga aku harus berbuat apa. lalu aku masuk OSIS untuk belajar bagaimana cara kita harus menjadi percaya diri dan berani serta jujur. akhirnya aku bisa membela temanku dari musuh. terima kasih untuk kakak pembina telah mengajariku terima kasih untuk guruku telah mempercayaiku terima kasih untuk mbak google telah memberi saranku dan apa lagi? terima kasih untuk kakak telah mendirikan komunitas Gerakan Anti Bullying sekarang aku merasa lega, bisa curhat ke kamu juga ke siapa saja. hehehe salam hangat.. :D

Liza


Pertama kali aku merasa dibully itu saat kelas 4 Sd. waktu itu aku sering di hina karena aku pakai kacamata, ditambah waktu itu sifat aku masih kayak berlebihan dan kenakan. Dan dikelas itu ada semacam geng cewek dan mereka sering banget ngehina aku, langsung maupun gak langsung. aku itu orangnya lemah, gak bisa ngelawan. kalau mau ngelawan, paling mikirnya pasti nanti aku juga yang kalah. jadi pas itu aku down bgt. sering nangis. aku udah ceritain semuanya ke orangtua dan minta pindah sekolah, tapi mereka malah bilang kalau aku perlu rubah sikap. aku gak tau lagi harus gimana :(

Hasan


Saya sekarang kelas 2 sma di bandung, saya setiap hari di bully di sekolah. Mereka mengejek saya, memukuli saya, mengambil barang saya dan dibalikinnya pas pulang sekolah bahkan kadang gak dibalikin. Mereka juga pernah meludahi saya dan yang paling sakit saat mereka menghina orangtua saya, bahkan ibu saya di bilang pelacur, mereka sering memangil saya dengan nama ayah atau nama ibu saya. Saya benar-benar sakit hati sampai saya pernah bolos sekolah sampai 1 minggu dan bilang ke ibu saya ingin homescholling tapi ibu saya tidak membolehkan saya homescholling dan ibu saya datang ke sekolah lalu berbicara dengan guru bk saya, guru saya pun memarahi mereka dan mereka berjanji tidak akan ngebully aku lagi, tapi beberapa hari kemudian mereka ngebully aku lagi, mereka bilang aku pengadu, dan sampai hari ini mereka masih ngebully aku, aku sakit setiap hari dibully terus. Aku ngak bisa ngelawan mereka, mereka semua kuat dan banyakan. Aku pernah marah dan berantem sama seorang dari merek a tapi selesai berantem mereka makin ngebully aku. Aku kalau bilang ke ibuku kalau aku masih di bully pun tetap saja mereka tidak akan berubah dan hanya akan menambah pikiran ibuku saja, Padahal aku selalu berbuat baik pada mereka tapi mereka tetap ngebully aku. Aku gak tau harus gimana lagi? Aku ngerasa gak ingin ada di dunia ini

Dira Ariza


Dulu sewaktu saya kelas 6 SD di salah satu SD Favorite di kota saya. Tiada yang mau berteman dengan saya karena saya lambat dalam melakukan segala hal dan karena penampilan saya yang kurang menarik. Saya pikir guru saya akan membantu, tetapi sama sekali tidak guru saya sewaktu itu juga ikut membully saya dengan meledek saya lelet,lazy,bodo banget sih. Saya sempat merasa tidak ada guna nya bersekolah hingga saya sempat malas masuk sekolah padahal menjelang UN, saya sedih sekali dan sempat berfikir untuk pergi selamanya. Tetapi, karena waktu itu saya hanya bisa berdoa kpd Allah, saya selalu meminta kepada-Nya agar segera diakhiri dan semoga cepat lulus. Seakan-akan seperti keajaiban dan Alhamdulilah doa saya terkabulkan, di SMP baru saya banyak teman-teman yang setia dan asyik serta guru-guru yang berkualitas. Dari pengalaman saya, saya belajar bahwa jangan sekali pun meremehkan kekuatan sebuah doa sekecil apapun dan walau pun saya pernah di bully sekejam itu saya tidak akan mau menjadi pembully karena itu hanya akan merusak mental bangsa. Stop Bullying!

Ade


Halo, ini mungkin pertama kalinya gue bisa cerita via dunia maya tentang bagaimana gue dibully. Gue mengalami tindakan bully saat di kelas 2 SMP. Saat itu gue berumur 13 tahun. Karena umur gue 13 tahun itu sampe-sampe gue menganggap angka tersebut tidak menguntungkan bagi gue. Padahal hal kayak gitu kan bisa terjadi kapan aja. Mungkin kalo gue bilang, kejadian saat itu bikin gue sangat down dan untuk ngobatin atas tindakan bully butuh waktu yang lama. Gue gak mau cerita ke orang tua ataupun kakak gue karena gue takut nanti masalahnya tambah besar. Setiap pagi, rasanya berat banget untuk ke sekolah. Gue berasa sekolah adalah tempat yang sangat nakutin bagi gue. Orang-orang yang membully gue adalah sekumpulan orang-orang yang dikenal "POPULER". Banyak perilaku mereka yang menyakitkan gue. seperti : gue diteriakin korupsi (saat itu gue bendahara), pernah tugas print-out mata pelajaran Geografi gue  di coret-coret pake Tipe-X dan diganti oleh salah satu nama mereka, pensil gue ditempelin pake Tipe-X di meja dan otomatis tangan gue belepotan sama tipe-X  pas ngambil pensil tersebut, dan pernah disaaat gue minta dana sukarela untuk fotokopi (kalo gasalah), salah satu dari mereka ngasih duitnya dengan cara melempar ke kotak gue mintain duit. Efek dari Bullying, sangat amat lama bagi gue. Di kelas 1 SMP, gue termasuk murid yang percaya diri dan berprestasi. Ketika gue masuk kelas 2 SMP, kepercayaan diri gue ilang. Sehingga klo lagi presentasi, atau berbicara di depan umum, gue merasa kekhawatiran yang berlebih. Gue merasa disaat gue berdiri didepan, pasti ada yang ngomongin gue. Oleh karena itu, gue tuh selalu sebel kalo ngeliat gerombolan anak-anak "POPULER" di sekolah karena sikap mereka. Tapi syukur Alhamdulillah, perlahan gue mulai mengalami keberanian walaupun tidak signifikan. Pernah, suatu hari ketika gue udah SMA, gue jualan suatu barang gitu, dan ada temen gue yang komentar terkait barang yang gue jual. Dan langsung saat itu gue langsung down. Tapi gue dikasih stimulan oleh temen gue. Dia bilang gini "Masa lo kayak gini aja takut?" Denger dia bilang kayak gitu, gue langsung semangat. Walaupun gue gak lanjutin jualannya, gue tetap teringat sama kata-kata temen gue itu kalo jangan gampang nge-down. Dan sekarang diperkuliahan kepercayaan diri gue udah mulai bangkit lagi dengan beberapa kegiatan kayak bantuin dosen gue ngajar danmenjadi penanggung jawab di beberapa mata kuliah. Hal itu ngebantu gue banget buat memberanikan diri buat ngomong di khalayak umum. Terimakasih sudahdong.com. Semoga dengan cerita gue ini, gue bisa membangkitkan semangat ke kalian korban bullying. Inget bahwasannya, banyak kok orang yang sukses akibat bullying. Dan tetep maju terus.  STOP BULLYING !

Nurul


Pengalaman yang unpleasant ini aku alamin waktu aku kelas 3 SD, ketika ada anak pindahan baru yang notabenenya berasal dari keluarga broken home dan lingkungan yang nakal. Anak pindahan ini mulai memb-bully teman-teman dengan bercandaan dan bertindak sebagai jagoan. Mungkin lingkungan di rumahnya yang membuatnya seperti itu. Lalu karena fisikku yang menurutnya aneh, aku pun dibully paling parah. Mulai dari kelas 3 SD dia mulai mengolok-ngolokku, parahnya dia menyuruh seluruh anak lelaki di kelas untuk ikut mem-bully, walhasil setiap ada anak itu seluruh anak lelaki itu mengolok-ngolok aku. Bahkan sepupuku sendiri. Sedih. Mereka tidak berani melawan. Kalau melawan akan mendapat tindakan fisik, meniru show Smackdown yang sedang marak ketika itu. Bukan hanya di sekolah, di rumah pun kadang aku mendapatkan disikriminasi karena aku bukan anak kandung. Krisis identitas ditambah bullying di sekolah membuat kadar percaya diriku merosot hampir ke nol derajat.  Akibatnya aku selalu dis orientasi setiap mereka mengolok-ngolok dan ketika aku tahu mereka akan mengolok-ngolok, berupa pening yang berlebihan dan keringat dingin seperti mau pingsan. Walau begitu alhamdulilah aku selalu punya teman-teman terdekat yang tidak terpengaruh untuk mem-bully-ku. Tapi pengalaman tiga tahun di-bullying meninggalkan luka yang dalam di diriku. Aku selalu gugup berlebih ketika menunggu namaku dipanggil atau diharuskan presentasi ke depan kelas atau berbicara di khalayak umum. Ternyata aku mengalami phobia sosial. Dan rasa takut itu terus mengegorogotiku dari dalam. Namun aku berpikir kalau aku menyerah pada rasa takut itu, aku tidak pernah bisa membuktikan kepada mereka yang telah mengejekku dan tidak pernah mendapat kesempatan untuk membalas budi mereka yang telah berbaik hati padaku, so i fight back:) Meski masih sering mengalami phobia tapi sekarang sudah berkurang banyak. Saran aku, untuk korban bully, jangan menyerah! Fight back! Motivasi diri kamu untuk tidak takut. Kam u itu spesial. Kita semua dilahirkan unik dan berbeda, jangan hancur kalau kamu diejek karena kamu berbeda. Sedih, nggak apa-apa, tapi sehabis sedihmu itu lekas tegakkan kakimu yang telah tertekuk dan ambil hikmahnya:) Surround yourself with your passion and good people. Aku yakin seseorang yang mahir dengan passionnya, terlihat keren di mata orang lain. Pada akhirnya, kamu akan berada pada titik kamu "lebih beruntung" dibanding orang yang suka membully kamu, percaya deh, soalnya aku ngalamin kayak gitu. Lawan! :-)

Alisha Deeba


Waktu kelas 4 saya dibully dgn sekelompok geng, mereka ngebully saya karena saya pendiem, ceramahan dan juga cupu. Saya pengen bilang ortu tapi takut dan sya anggep bully hanya masalah anak sekolah, tapi ternyata smakin lama saya naik kelas mereka semakin parah dan lebih bertingkah kurang ajar dari biasanya. Pengen bgt pindah sekolah tapi saya gk mau ngerepotin ortu saya, jadi saya cuma bisa sabar. Beruntung saat smp mereka gk skolah bareng saya, dan ternyata tantangan smp lebih susah dri saya duga, saya takut dibully lagi apalagi saya orangnya pendiem. Dan betul dugaan saya, sedikit teman ada yg ngejauhin saya dgn alesan gk seru.

Nisma Hanim


aku sudah dibully sejak SD. aku suka diejek sama adik kelas,terkadang sama teman-teman. dan ini terus berlanjut sampai aku masuk SMP. aku juga merasakan hal yang sama. terkadang,aku juga dijahili teman-teman. kadang barang-barangku disembunyikan,kadang juga aku disakiti secara fisik. aku pernah dicubit,terus dipukul juga. dan sekarang aku sudah SMA. aku masih diperlakukan seperti itu oleh teman-temanku,tapi tidak semuanya.

Maryannisa Gaby


hidup adalah suatu anugerah yg harus di syukuri di balik semua peristiwa ada sempurna dan ke tidak sempurna an se seorg punya se suatu yg harus di rahasi in tapi jika terbuka secara vulgar secara bebas ter buka ?wah,..semua bisa jadi masalah yaitu hidup mulai terasa sensitif bgt perasa, ter kadang lingkungan sekitar mau tau aza?apa ttg hidup sese org?mau buka buka an?ada juga mau di tutupi ?semua indah bila ter buka ?tapi ada juga bila ter buka ke per muka an umum malah jadi bBULLY?,..JIKA IYA MEREKA MENERIMA JIKA TIDAK BISA GAWATSZX,.SEXALIKAN?HIdup semua org rasa nya KEPO kepingin tauo ajja?ke hidupan org lai?jika tau ?gk baik di gosipin di hina di ejek di caci maki dllsbgnya?ya,..jika menerima gk apa apa sich?,...hanya tuhan yg maha tau semua ttg hidup ?jangan lah membully jika gk tau masalah org lain?,....

Jubir


ini kisah sya di tmpat sya bekerja, sya junior (harian tetap)  bersma keempat senior saya (kryawan). Sya sdar, sya org baru . . Di depan bos-bos keempat senior sya lebih dipercaya lgi kata" ny ktimbang sya . . Tpi smakin lama sya liat, itu jdi senjata buat mreka . . klo ada suatu pekerja'an yg di kerja kn bersma-sma, jika ada kesalahn yg mreka laku kn, mreka cari sya, ada" aja yg mreka bhas tentang saya demi mnutupi ksalahan mreka . . yg lebih buat sya kcewa, bos-bos pun tidk mnyadari akn hal itu :( satu ksalahan yg sya perbuat, bertubi" kesalahan sya yg dtg dengan senidiri ny . . Terkadang sya sering salah-salah tingkah, kerja'an mnurun akibat tekanan . . Sya hnya bs diam, biar lah ini jdi pengalaman buat saya . . Sya percaya buruk baik psti ada balasan ny . .

Sandara


SMP adalah masa - masa terburuk saya. Selama 3 tahun saya di bully, saya di caci maki, di hina dan di rendahkan tidak hanya dari teman teman seangkatan begitu juga ejekan tersebut terlontar dari guru, cacian yang mereka lontarkan dari mulut mereka adalah "BEGO LU !" "DASAR JELEK" "GIGI TONGOS" itulah yang mereka lontarkan selama 3 tahun masa SMP saya. Di sekolah saya dulu mereka hanya ingin berteman dengan anak yang cantik / ganteng, famous, pinter dan kaya. saya juga pernah di bilang misikin oleh teman saya hanya gara gara saya memakai sergam yang warna nya sudah agak kuning. di tahun pertama saya pernah mendiskusikan hal ini kepada orang tua saya tapi mereka malah tidak percaya dan malah balik membentak saya, saya sempat frustasi, ingin sekali saya keluar dari sekolah tsb ! tetapi apa boleh buat orang tua tidak mempercayai apa yang saya katakan. lalu di tahun ke 2 saya, saya mendapat seorang teman yang cukup baik pada awal nya lalu setelah 1 tahun lamanya saya mengenal dia, kemudian watak asli ia terlihat semua ! dia adalah seorang teman yang menusuk teman dekat nya dari belakang dan dia juga lebih memilih berteman dengan anak yang famous dan melupakan teman nya yang culun ini ! selama 3 tahun saya harus bersabar dan menahan semua amarah ini, tapi dengan ini saya mendapat pengalam yang berharga untuk menjadi orang yang jauh lebih baik dari saya yang hari ini dan juga berhati hati dalam memilih teman. kejadian membuat saya takut untuk punya sahabat, saya tidak mau lagi di tikam oleh sahabat saya sendiri. saya hanya berharap orang yg suka membully sesama nya dapat mendapat ganjaran atas apa yang telah mereka lakukan

Soerya


Saya sangat sedih dengat melihat fenomena Bullying. Apalagi ketika MOS atau OSPEK. Di SMPN 11 Kabupaten Bintan, Provinsi Kepulauan Riau seorang anak yang bernama Muhamad Arif Husein , meninggal dunia. Arif meninggal akibat dianiaya seniornya saat mengikuti masa orientasi sekolah (MOS). Sebelum meninggal Arif mengaku telah ditendang dan dipukuli bagian dada dan perutnya. Dalam kejadian ini saya memanggil Kepala Sekolah dan langsung meminta Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Kepulauan Riau untuk memberi sanksi penurunan pangkat dan non job. Karena Kepala Sekolah tersebut lalai dalam kegiatan MOS. Saya sebagai Wakil Gubernur Kepulauan Riau sangat mendukung dengan Komunitas Sudah Dong, mari sama sama kita basmi kegiatan Bullying di Tanah Air ini.

Rossa


pengalaman ku dibully mulai ketika smester 2 sma.. skrng wktu sya nulis ini kls 3 sma.. saya memang orgnya pendiem dan lebih suka menyendiri karena sering "awkward" kalau diajak ngobrol apalagi becanda, mungkin dri situ orang" mulai pnya pikiran negatif ttg saya. awalnya saya tidak sadar kalau sdang dibully sampai lama kelamaan bnyak org yang menjauih dri sya, tatapan sinis, sampai gk mau bicara sama sekali waktu saya tanya. pdhal sya sering bantuin mereka" kalau ada tugas b.inggris (kbetulan aku jago di mapel itu :) ), karena hal itu sya jadi depressi dan stress, apalagi sifat penutup saya yg tidak berani menceritakannya ke org lain, saya sempat bertanya ke teman saya yg soleeh banget, saya yakin dia tau keadaan tpi wktu sya tanya "ada apa?, apa alasannya?" dia jwab gk ada apa-apa... tpi dia yg pling sering nemenin aku dan aku sendiri sneng dia selalu ada buatku. sya sendiri akhirnya beranikan cerita ke satu guru dan ibuku dan itu membuat sya lebih baik, sya lbih berani dan gk takut kalau mreka ngejek atau nyindir sya (fase prtama bully sya sempet keringetan panas-dingin klo mereke nyibir aku), kini aku orgnya wolesan, mreka benci aku bukan masalahku. Ini yang membuatku sadar kalau keadaan berubah mejadi sulit maka kita harus berubah menjadi lebih kuat. dan jujur sampai skarang aku klas 3 sma mereka msih pasang muka bully, dan harapanku yang paling sya tinggu" adalah lulus dari sma ini dan meninggalkan mereka" yang selalu membullyku, tapi jujur msih ada tmen yg mw bicara dan nemanin aku walau msih awkward, .. ^^ tapi yg pasti bullying itu gk keren dan harus DIHENTIKAN AGAR TIDAK ADA GENERASI PEMBAWA  VIRUS MEMATIKAN INI.. salam :)

Khalista


hal ini pernah saya alami ketika masih dibangkuu sekolahh .dimana2 hari -hari saya selalu diisi dengan ke khawatiran ,kesepian ditambahh lagi saya selalu dianggap berbeda .bahkan oleh guru2 saya .tetapi hal itu tidak pernah membuat semangat saya surut .saya terus mengembangkan diri saya dalam berbagai bidang intinya kita tidak boleh takut .ketika kita tidak salah .lawannn bullying .dengan terus berprestasi dan berkarya . untukk yang suka bullying teman2nya ,saya hanya ingin mengigatkan tuhan mudah untuk menaikan derajat seseorang .roda kehidupan terus berputarrr .hentikann perbuatan andaa . karena perbuatann anda melukai psikologis orang lainn sekiannnn dan terima kasih :)

Eko S


Kejadian ini sudah cukup lama, namun jika bisa disebut bersyukur, saya akan mensyukurinya karena kejadian ini membuat saya menjadi lebih kuat. Saat saya SD, saya termasuk anak yang biasa-biasa saja dalam pergaulan. Kira-kira kelas 4, salah seorang teman saya tidak menyukai saya dan kemudian memprovokasi teman-teman yang lain untuk menjauhi saya. Hal tersebut terjadi berulang ulang. Satu hari memusuhi, hari berikut kembali seperti biasa, hari berikutnya memusuhi lagi, begitu seterusnya. Dan penyebabnya kadang adalah hal-hal yang tidak masuk akal sama sekali. Bagi anak berumur 9 tahunan, dikucilkan teman adalah hal yang sangat menyedihkan. Namun saya hanya bisa diam. Saya tidak berani mengadu ke orang tua atau guru karena jika saya mengadu mereka akan mengejek saya makin keras. Kadang saya benar-benar merasa sendirian. Jika mereka mulai bergerombol, saya hanya duduk terdiam. Saat itu belum tren bagi kampanye anti-bullying, jadi selain tertekan karena bully teman-teman, saya juga bingung harus melakukan apa. Dan kini sepertinya banyak sekali terjadi pengucilan seperti pengalaman saya. Apakah sedang "tren"? Atau agar kampanye anti-bullying terus berlanjut?

April


Iya... Dibulli itu emang nggak enak saat masa anak-anak. Itulah masa lalu saya waktu kecil dan sudah saya lupakan dan juga orang yang membulli saya sudah saya maafkan :) Karena mereka saya jadi sekarang ini. Orang yang mudah menerima, memaafkan dan mencoba untuk menjadi orang baik. Meskipun perasaan terus melawan tapi tetap tidak bisa, karena mungkin pencarian karakter diri yang saya dapat adalah menjadi pribadi yang lebih suka damai daripada bertengkar. Iya kalau anak yang dibulli punya sifat kayak saya. Kalau tidak! Malah jadi apa? Karena sebetulnya dulu saya pingin jadi pembunuh bayaran cita-citanya. ekstrimkan... :) maklum banyak baca novel  sadis dan jiwa pendendam. Untungnya ada Tuhan. Karena Tuhan mengajari untuk membalasnya dengan kebaikan. Jadi ceritanya begini, waktu smp saya masuk dikelas unggulan. Mereka yang masuk kelas unggulan adalah orang kaya dan pintar tentunya. Saya masuk diunggulan tapi saya bukan orang kaya, saya hanya anak seorang janda dan hanya seorang petani. Saya nggak cantik, dan maaf saya juga cacat fisik. Di kelas 1 smp, setelah kecacatan saya diketahui banyak teman, tidak ada anak yang berteman dengan saya, bahkan tetangga dan teman sd saya yang sama-sama masuk unggulan. Dan ada anak laki-laki yang yeyek sama saya, dibulli kata-kata setiap hari itu menyakitkan. Nangis deh kalo ingat. Trus diakhir kelas 1 nilai saya jeblok dan saya harus ditendang dari unggulan. Saya sangat senang ditendang dari unggulan, kenapa? Karena dikelas lebih diterima, mereka open sekali, mereka juga ada yang kaya. Tapi kata ibu saya waktu ambil rapor, ibu nggak merasa minder, karena orang kecilnya banyak.. :) Di kelas biasa ini, saya bisa juara. Saya bisa memiliki teman. Namun, kelas 3 saya   harus kembali ke unggulan  dan bertemu dengan mereka yang membulli saya. Antara sedih juga senang, tapi apadaya Yang kuasa berkehendak lain. Dan akhirnya meskipun mereka menerima,tapi tetap yang membulli saya masih tidak bersahabat, hal ini juga berpengaruh sekali dengan nilai saya, trauma dengan mereka tidak bisa dipungkiri. Jatuh lagi nilai saya, kelulusan harus puas dengan nilai pas-pasan. Karena itu waktu jadi guru, saya selalu bilang ke murid murid saya yang dibulli. "Jangan dimasukan ke hati, jangan balas mereka saat ini, tapi balas mereka dengan kesuksesanmu dimasa datang" Dan untuk yang  sering membulli, saya biasanya memesan ke mereka " dikehidupan mendatang belum tentu kamu bisa bahagia menghina temanmu, atau mungkin kamu yang akan dihina, kita lihat saja nanti" Itulah pesan yang biasanya saya sampaikan ke murid saya dulu.

Amalia


Saya adalah seorang siswa yang sempat atau mungkin masih menjadi korban bullying oleh 'teman-teman' terdekat saya sendiri. Awalnya, saya cuma menganggap itu semua tidak lebih dari suatu candaan dan untuk seru-seruan saja. Tapi ternyata mereka terus mengulanginya. Berjalan mengitari kelas-kelas dengan dandanan konyol yang mereka buat, mengakui perbuatan buruk yang sama sekali tidak pernah saya lakukan (walau mereka tahu saya tidak melakukan hal itu), curhat sehari penuh tanpa mau mengerti situasi di rumah saya dll, 'titip' mengerjakan tugas ke saya, dan masih banyak lagi. Saya memang orang yang cenderung mengalah kepada teman karena saya akan merasa sngt gelisah ketika terlibat pertengkaran/perselisihan dgn teman saya. Tapi bukannya mndpt kedamaian, saya malah dibully habis-habisan smpai hampir setahun. Saya juga jadi sngt sering bohong kpd ortu, padhal orang tua saya sngt pengertian sehingga saya tidak prlu bohong untuk meminta sesuatu. Setelah itu kami pisah kelas dan saya m enjauh agar tidak dibully lagi. Justru dampaknya sangat terasa ketika itu. Tiap waktu saya ingat, saya selalu berfikir tdk ada teman dekat yg bisa dipercaya, selalu ingin menyakiti diri saya dan menjadi seorang yang terlihat sngt buruk dgn berharap mereka akan sadar dan menyesal. Selain itu, sekarang saya menjadi pribadi yang jauh lebih pendiam dan tertutup serta anti dengan medsos yang menyediakan layanan private messages. Sekarang saya kehilangan kepercayaan diri saya. Dalam pola pikir saya sekarang, saya harus selalu menemukan lingkungan serta orang-orang yang baru demi terhindar dari resiko bullying. Harapan saya, semoga kedepannya saya tidak akan pernah terjebak dalam situasi seperti ini serta segera sembuh dari bayang-bayang bullying untuk masa depan yang bahagia

fidya


ASSALAMUALAIKUM WR.WB saya baru pertamakali masuk ke komunitas ini dan kalau disuruh menceritakan saya gugup juga tapi perkenalkan nama saya sebelumnya fidya saya umur 16 tahun saya tinggal dijakarta sekarang saya kelas 1 smk. saya punya pengalaman dulu pernahdibullying sd dan waktu smp mungkin ga seberapa tapi semoga jadi pelajaran juga buat kita ada saudara saya juga pernah demikian. saya itu aslinya pendiam dari kelas 1sd mungkin dah karakter saya juga saya pernah dulu waktu sd jadi ada anak laki-laki teman sekelas dia dulu kalau saya jalan saya suka ditendang,terus pernah kaki saya diinjak,rambut saya ditarik bukan cuma saya sama yang lain juga orang ga salah aja ditendang dipukul dia mau laki-laki mau perempuan .dan kalau saya digituin saya yang dulu cengeng langsung ngadu ke mamah saya dan itu terjadi sampai saya lulus sd itu saya ngga pernah lupa sampai orang yang ngebully saya aja masih saya ingat. pas smp saya ingat saya pernah diketawain karena sifat saya yang pendiam selalu dikatain boyot lah aneh lah sampai mereka menjauhi saya dan juga membuat saya selalu duduk sendiri . ada dua orang waktu smp yang bully saya cowok dua-duanya saya masih ingat mereka ada juga kakak kelas saya yang waktu ujian waktu smp dia kurang ajar pegang-pegang saya sampai saya bilang keibu saya lapor ke guru saya dan merka menyalahkan saya kenapa kamu diam aja ya namanya saya takut ya saya diam aja tapi bukan berarti terima aja digituin . ada lagi saudara saya dia sekolah smknya jauh dia pernah pulang sekolah dia diculik sama kakak-kakak alumni nya di baw ke daerah bogor kekuburan alumni-alumni yang udah meninggal gara-gara tawuran dicukur rambutnya seragamnya kotor hp sama dompet diambil sama uang juga dan itu yang melakukan kakak-kakak alumni lulusan sekolah smknya dan bukan hanya dia yang mengalami bayangkan katanya menurut laporan dari tahun 2004 sampai sekarang ngga ketauan peristiwa bullying ini dari kakak alumni bayangkan itu berapa tahun ngga ketauan baru tahun ini terungkap.semua siswa siswi banyak yang ngelapor bahkan kakak alumni tahun lalu sempat lapornya sekarang kenapa ngga adayang lapoer kesekolah aja?karena mereka takut diancam.padahal orangtua tau tapi takut anaknya diancam lagi mungkin sekian cerita dari saya it u nyata dan fakta dan mungkin banyak yang mengalami tidak hanya saya dan saudara saya mari kita sama-sama membebaskan anak bangsa dari bullying terimakasih wassalamualaikumwr.wb

Chusnul


Sebenarnya saya jarang di bully tapi ada beberapa masa saat saya kurus saya di bully,namun ketika saya gemuk tapi tak gemuk menurut saya,dengan tinggi 165 dan berat 59,saya juga di bully,dan saya termasuk orang yg mengidap polidaktili tapi jari saya tak sampai tumbuh,hanya gepeng saja,saya juga di bully,,sekarang saya kuliah,dan bully itu berkurang,karena saya memang terkenal galak sejak SD sampai kuliah,salah satu cara ampuh melawan bully adalah galak atau diam

Hana


Saya pernah merasakan fatalnya akibat bullying. Anak-anak itu meneriakiku setiap aku melewati mereka. Kata mereka, tatapan mataku seolah menantang mereka. Aku seperti telah menghina mereka. Hal tersebut berlamgsung selama kurang lebih sebulan dan aku menangis setiap harinya. Selama setahun setelah kejadian itu, aku kira aku baik-baik saja. Namun, keanehan mulai terjadi saat aku kira aku sudah melupakannya. Aku menjadi depresi, dan untuk bangkit dari hal itu butuh waktu sekitar tiga tahun. Aku harus pindah sekolah, aku sempat tidak bisa bersosialisasi selama bertahun-tahun. Pokoknya, hentikan bullying. Kamu tidak tahu seberapa 'kanker' tersebut merusak hidup dan masa depan seseorang.

Alifya


Saya adalah korban Bully teman-teman saya di sekolah, saya mengalami itu sejak saya duduk di bangku sekolah dasar hingga sekarang saya duduk di bangku sekolah menengah atas. tapi, Bullying saat di SMA ini bener-bener bikin saya sedih dan tertekan sekali. saya memnag anaknya tidak bisa bergaul dan cenderung pendiam dikelas, maka dari itu banyak teman-teman saya terutama yang laki-laki mungkin hampir satu kelas membully saya, baik fisik maupun perkataan. pertama kali saya di kata-katain seperti jika saya jalan saya selalu di teriakkin "eaaa eaaa eaaa" (kaya tukul gitu loh) di depan umum tapi saya masih bisa cuek, terus teman saya pernah juga kaya menendang bola kearah badan saya mungkin disengaja (karena terlihat waktu bola tendangnya mengenai badan saya, dia tidak langsung minta maf tapi malah menertawai saya), tapi yang bully verbal (kata2) terus berlanjut sampai sekarang, teman-teman saya itu pasti kalau berteman selalu milih-milih banget, pasti yang ditemenin itu anak-anak yang: 1. KAYA, 2. PINTER, 3. CANTIK, 4. FAMOUS. jujur memang saya kadang benci sama teman-teman saya itu, saya juga pernah sekali di kelas 1 SMA saya ingin bunuh diri karena sudah sangat tertekan dengan bullying di kelas. tapi, untung saja di kelas saya mempunyai seorang teman yang saaaangaat baik sama saya, perhatian sekali dan dia mau mendengarkan cerita saya, makanya saya bisa kuat tinggal dikelas saya sekarang ini :). saya juga sudah ke guru BK dan melaporkan semua ini dan dia memberikan saya kesempatan untuk memilih siapa saja yang saya ingin untuk menjadi teman sekelas saya.

semoga kejadian seperti ini tidak kembali terulang kembali. STOP BULYING!!

Dini


Sejak lahir, saya menderita polidaktili. Yaitu mutasi genetik yang terjadi tidak seperti seharusnya. Pertumbuhan sel jari lebih banyak dari yang seharusnya. Banyak penderita yang memiliki jari hingga 6. Kalau saya belum sampai terbelah dan menjadi jari baru, tapi jempol tangan kanan saya melebar hingg bentuknya seperti jempol yang kejepit lalu gepeng.

Sejak kecil beberapa teman memanggil saya gepeng. Saya tidak pernah sakit hati, mungkin karena waktu itu masih kecil dan saya tidak terlalu mengerti.

Hingga saya lulus SMA dan saya tidak ingin lagi dibully seperti itu. Bertemu teman-teman kuliah yang heterogen dan sangat menghormati polidaktili saya, saya bersyukur. Tapi kemudian saya jadi sedikit tidak toleran pada teman lama yang mengatai saya gepeng.

Suatu hari, seorang teman saya menyapa di facebook dengan panggilan Gepeng. Saya bilang, maaf saya tidak ingin dipanggil begitu lagi. Tapi dia terus mengulanginya dengan girang. Saya ulangi permintaan saya. Dia ulangi lagi. Lalu dengan berat dan jahat saya berkata seperti ini : eh jari gw memang gepeng ya. Tapi dengan jari gepeng yang lo kata-katain itu gw jadi jago gambar dan bisa masuk fakultas desain ITB!! Dan lo ga bisa!!

Saya sedih pernah berkata sejahat itu. Tapi setelah itu orang itu tidak pernah lagi ngatain saya gepeng. Sesekali, pada beberapa orang, saya merasa mereka butuh dipukul agar berhenti menyakiti orang lain.

Shella


Ini adalah cerita dari seorang perempuan yang terus dihantui oleh masa lalu. Yang setiap langkahnya terus didampingi kata 'bully'. Saya sekarang adalah seorang mahasiswa. Saya sudah cukup senang dengan kehidupan yang sekarang. Saya sudah merasa jauh lebih tenang karena tidak ada lagi 'mereka'. Tapi sayangnya selalu ada pengganjal. Saya punya ketakutan yang berlebih. Ada banyak rasa takut dalam diri saya. Bagaimana jika saya menyakiti hati seseorang lalu orang itu akhirnya membenci saya? Bagaimana kalau ada yang membicarakan hal buruk tentang saya? Dan jika pertanyaan-pertanyaan itu memang terjadi (atau sebenarnya tidak terjadi, karena rasa takut yang mendominasi pikiran), pikiran saya akan terbawa kembali ke masa-masa kelam dulu. Saya akan mulai merasa stress, ingin meluapkan apa yang mengganjal. Meluapkan tentang 12 tahun masa sekolah, dan rasanya terisolasi diantara kerumunan. Saya tidak pernah menceritakan hal ini secara terang-terangan kepada orang lain. Saya tidak pernah mau memperlihatkan diri saya saat merasa kalut. Tapi anehnya saya malah sangat berharap agar mereka tahu, mengerti, dan memahami. Terlalu lucu, bukan? saya tidak ingin mereka melihat saya yang lemah, tapi disaat yang sama saya ingin setidaknya mereka untuk TAHU. Ada rasa ingin dipedulikan. sudah lelah rasanya diacuhkan seperti dulu. Saya ingin ada yang peduli tanpa harus diberitahu. Terlalu muluk. Ya. Seperti saat ini... Tidak ada orang yang bisa dijadikan tempat berbagi. Dan yah, saya pun berakhir di sini. Berbagi kisah tentang orang yang ingin lepas dari luka lama.:)

X


Saya lahir dengan keadaan sempurna, tapi karena demam tinggi, saya mendapatkan kelainan di mata saya. Dari TK hingga kini saya selalu minder sehingga dijadikan bahan untuk orang-orang menyerang saya. Saat TK, ada sebuah grup anak nakal dan mereka sudah lebih besar dari saya. Saya tidak tahu salah saya tetapi sana diseret dari kelas saya ke kelas mereka dan saya dihajar disana, ini terjadi setiap hari tanpa sepengetahuan guru. Lalu di SD, banyak sekali yang menghina saya dan menertawakan saya karena kelainan saya.

Mereka benar-benar mengucilkan saya, ada satu waktu di kelas dua SD dimana saya selalu jadi bahan untuk disalahkan, bahkan saat saya tidak tahu salah saya apa, saya akan distrap, dan ini pun sepengetahuan guru. Saat saya SMP, orang-orang juga sangat membenci saya dan mulai menghakimi saya. Mereka menarik bangku saya ketika saya ingin duduk, mereka menendang meja saya, mereka mengatai saya hal-hal yang lebih parah dari kata-kata kasar yang pernah ada. Ketika saya men yukai seorang pria, mereka akan memprovokasi pria tersebut sehingga pria tersebut tidak menyukai saya. Saat saya SMA, guru-guru berserta murid-murid mulai menghakimi saya. Saya sakit selama satu minggu karena tipes dan keadaan saya sangat lemah, tetapi mereka terus-terus menghakimi saya, menolak saya, bahkan salah satu guru mengatai saya tidak punya otak dan selalu bertanya pertanyaan sampah. Apakah saya salah bila saya bertanya tentang hal yang membuat saya bingung?? Sebagai guru, apakah pantas memperlakukan muridnya seperti itu?? Ketika saya tidak naik kelas, guru-guru tetapi menghakimi saya, sebut saja pak X juga menertawai saya dan selalu merendahkan saya ketika dia melihat saya. Saya sangat tertekan. Banyak orang yang selalu memanfaatkan saya untuk mendapat contekan lalu membuang saya ketika ujian mereka sudah mendapat nilai bagus. Ketika imlek, banyak sekali yang menahan saya dan memalak saya, meminta uang kepada saya, ketika saya tidak memberi mereka, mereka akan mara h. Tidak ada yang mau sekelompok dengan saya ataupun berteman dengan saya dari TK hingga SD, saya selalu sendiri. Terkadang guru tau, terkadang guru tidak tau. Guru yang tau pun selalu tutup mulut dan tidak peduli. Dikuliah, saya juga tetap dikucilkan karena saya minder. Saya tidak punya teman karena orang-orang mulai membicarakan hal-hal yang tidak-tidak tentang saya. Sejak tipes, saya memiliki penyakit maag akut yang membuat saya bisa saja tidak bisa masuk kelas, mereka membuat itu sebagai bahan obrolan dan mengatakan saya adalah anak yang pemalas. Mereka menyebarkan isu-isu yang jelek dan mengucilkan saya. Ssekarang saya merasa sangat dibenci, terima kasih untuk para pembully semasa saya menimba ilmu. Saya sangat kagum betapa jiwa menghakimi memang banyak di dunia ini. Saya sekarang ingin terus menjadi orang kuat meskipun saya harus bertarung sendiri.

Rivaldo


Bullying sering aku dapatkan karna aku lemah, temen sekelas ku suka mengejek ku banci,kampungan dan bauk jujur karna ejekan itu membuat aku malas sekolah dan gak betah di kelas, semua teman-teman ku menganggap aku sampah dan gak berguna, aku sering di teriakin di suruh suruh dan di ancam, aku tidak berani melawan, selama itu terjadi aku memikirkan jalan keluarnya lalu aku memutuskan untuk berani BERDIRI, mengasah skill dan lebih sering membalas ejekan membuat ku lebih baik skrng, kunci dari terlepas nya bully adalah melawan, jangan diam dan perbarui diri, biarkan mereka menghina tapi jadi lah BEDA.

Dira


Aku termasuk anak yang aktif dan memiliki banyak teman ketika sd dan smp , lalu aku pindah ke kampung saat masuk sma . Kelas 1 sma masih baik tapi saat kelas 2 sma aku mulai di bully , apa yang aku ucapkan selalu diulang2, yang aku lakukan dianggap menyalahi aturan main mereka , ketika aku presentasi aku ditertawakan lalu disorakin . ada 1 anak yang menjadi pentolan diantara org2 yg membully aku dia yang selalu memancing anak2 untuk membully aku dan menertawakan ketika aku maju presentasi , salah seorang guru mata pelajaran malah ikutan menertawakan aku , bahkan kalau berbicara padaku guruku malah tertawa.

Ingin aku melawan tapi jika melawan pasti mereka menjawab "cuma bercanda woyyy woles" . Ada anak dikelasku yang namanya mirip dengan nama ku , saat memanggil teman ku mereka sering menambahkan nama ku dibelakang nya dan berkata "siapa tuh" sekarang aku jadi takut berpendapat karena aku terlalu takut dikomentari dan ditertawakan , guru pun tdk ada yg membelaku hanya mengatakan itu hal wajar , tolong sarannya untuk menghadapi mereka :)

Anna


Ini kisah adik asuh saya, dia datang dari daerah kecil dan orang tua saya menyekolahkan di jakarta, krn alasan ingin membantu dan jg masih satu kampung dgn kami. Dia mulai sekolah disini sejak SMP (2 thn lalu), dan sdh mau masuk SMA. Dia anak perempuan berambut panjang, dan krn dari daerah, badannya tdk terlalu tinggi, tdk sama seperti anak2 kota yg tinggi2. Dia anak yang tertutup. Suatu ketika saya tanya, apa alat tulis kamu masih lengkap, dia selalu jawab iya. Tapi saya curiga krn dia selalu jawab yg sama. Akhirnya saya ke kamarnya, dan melihat tempat pencilnya. Saya lihat kosong, dan hanya satu pulpen dan satu pensil yg bukan pemberian saya. Kemudian saya bertanya. Ternyata itu di kasih temannya yang baik dan kasian kepada adik saya. Saya tanya, knp kamu tdk bilang kalau habis, dan bisa saya belikan. Dgn pertanyaan saya mungkin yg bnyk, tiba2 dia mengeluarkan air mata, dan menceritakan ada 2 teman cowok dikelasnya iseng dan mengambil semua alat tulis adik saya tanpa dikembalikan, dan pengakuan adik saya jg menangis saat itu. Teman kelasnya yg lain mengadu ke guru, tp mungkin krn tdk diawasi lagi, 2 anak itu tetap melakukan hal yg sama terus menerus. Bahkan ikat rambut adik saya diambil dan ditaruh diatas lemari buku, sehingga adik saya hanya pakai karet gelang. Esok harinya akhirnya ayah saya kesekolah dan menghadap wali kelas dan kepala sekolah. Dan sejak saat itu dua anak ini yg memang dikenal badung tdk pernah mengganggu adik saya lagi. Kami sadar pengalaman seperti itu mungkin membuat trauma bagi adik saya, tp dengan keyakinan, semangat, positif yg terus kami dorong dan pengertian untuk mengasihi teman yg menyakiti supaya dia tdk menyimpan dendam kedepannya. Korban dan pelaku bullying adalah anak2 yang sama2 kita harus dampingi

Ilma


Kisah ini ku alami saat SD. Dimana nama orang tua dijadikan bahan ejekan oleh teman-teman. Mungkin mereka pikir nama orang tuaku kampungan dll. Mereka anggap itu lelucon yang menyenangkan, padahal itu jelas bullying. Bila dipikir-pikir miris sekali apabila menyaksikan sikap siswa SD yang sudah berani mem-bully. Tugas guru dan orang tua turun serta dalam membangun karakter anak bangsa. Aku seneng banget bisa nemuin Sudah Dong. Harapan kasus bullying musnah ada harapan. STOP BULLYING! DEMI INDONESIA LEBIH BAIK!

Ari


Sewaktu saya smp, saya menjadi korban bullying oleh senior, bahkan juga oleh angkatan sendiri. Karena hal sepele, dalam sebuah angket, saya menuliskan nama seorang senior si ekstrakulikuler saya sebagai kakak ter-nyolot. Beberapa minggu kemudia, sang senior melabrak saya didepan koperasi sekolah dengan alasan kalau saya ngatain dia -maaf- tampang tai. Dan saya sampai sumpah di depan dia kalau saya tidak pernah bilang hal itu.

Kejadiannya pun makin parah, saat dilabrak, saya masih kelas 1 smp, setelah dilabrak, setiap keluar kelas, pasti ada saja yang ngatain saya. Sampai akhirnya saya tidak berani keluar kelas lagi, bahkan untuk ke kamar kecil. Sampai saat saya mendaftar osis pun, saya masih menjadi bulan2an para senior. Saya pun dipermalukan didepan semuanya, disuruh yang tidak2, berfoto dengan menjulurkan lidah dan bertingkah seperti anjing, pokoknya memalukan.

Yang dengan angkatan saya sendiri, saya lupa penyebabnya apa, yang saya ingat, saat pulang sekolah, saya ditahan pulang oleh geng yang isinya anak2 gaul di angkatan saya. Saat ada guru yang mendekati mereka pun pintar, dan mengalihka, perhatian guru.

Saya ingat, saat saya mengadu ke orang tua, dan orang tua saya mengadu ke BK. Saya malah tambah di bully... Saya cukup yakin yang membuat orang2 yang membully saya tidak berani melakukan kekerasan fisik adalah karena saya ikut bela diri. Tetapi sayang, saya sangat buruk di pergaulan saat SMP. Orang tua saya untungnya sangan membantu saya, mereka tetap memotivasi saya dan tetap menyuruh saya berbuat baik kepada sesama, termasuk yang membully saya.

Be kind and have faith, itu saran saya untuk semua korban bullying, you'll be great, you'll fit in somewhere.

Utay


Sebenarnya saya sendiri nggak tahu kalau ini merupakan bentuk dari bullying. Beberapa dari mereka mengejek fisik saya yang gemuk dengan alasan 'bercanda'. Awalnya saya biasa saja sampai akhirnnya mereka menjadi betah dengan jokes apapun mengenai fisik perempuan yang plus. Kejengkelan itu biasanya saya pendam sendiri, dan memengaruhi kepercayaan diri saya, menganggap bahwa tubuh gemuk itu jelek dan sebagainya, yang membuat saya ikutan mengejek diri sendiri. Sampai akhirnya saya tidak kuat lagi. Saya membalas ejekan-ejekan itu dengan tawa sarkastik dan membalas, "apakah hanya tubuh saya saja yang bisa kau ejek?". Si pengejek tidak bisa membalas dan sedikit demi sedikit sudah berkurang. Dalam bergaul memang diperlukan adanya jokes untuk membaurkan suasana menjadi menyenangkan. Dan menurut seorang stand up comedian pernah berkata bahwa dalam jokes itu pasti ada korbannya, apapun dan siapapun itu. Dari situ saya belajar, bahwa akan lebih terhormat jika kita mengorbankan diri sendiri saja jika ingin membuat orang lain tersenyum, atau bahkan tertawa. Bukan berarti mem-bully diri sendiri, tetapi menurut saya akan lebih menyenangkan jika kita menertawakan diri sendiri, bukan orang lain.

Paula


Kisah ini adalah kisah seorang teman saya, kisah ini terjadi saat saya sedang berada di kelas 10 bangku SMA. seorang teman pria sering sekali mendapatkan cacian, makian, pukulan oleh teman-teman satu angkatan setiap saat dan setiap hari sekolah, miris sekali melihatnya, tetapi teman-teman yang lain dengan santainya malah berkata bahwa hal itu sudah biasa mereka lakukan terhadap temanku itu sejak mereka masih bersama-sama di bangku SMP, dan teman saya yang menjadi korban bullying itu tidak berani melaporkannya ke orang tua ataupun ke guru, nilainya di sekolahpun menjadi hancur-hancuran.

Saya harap hal itu tidak akan terjadi lagi pada orang-orang di luar sana, ayo kita sebagai generasi muda bersama-sama untuk memberantas bullying, jangan lagi ada korban, karena hal tersebut jelas-jelas sangat mempengaruhi pola kehidupan mereka yang menjadi korban. STOP BULLYING!!!

Hesti


Pernah dibully sampe beberapa minggu,aku kira itu cma becanda tpi semakin lama itu makin sakit dan makin bikin aku sadar klo itu bully .gra gra lama dibully aku bisa jdi sabar dan ngk mau ada orang yg jadi korban bully lagi..bully itu kya taring harimau sekali ngegigit lukany ngk tau kapan sembuh.

Aku harap gerakan anti bullying sudah dong bisa menghancurkan kata BULLY :)

Suci


Kisah ini ku alami ketika aku duduk di bangku SMA dimana aku sangat miris melihat kenyataan bahwa banyak diantara teman-temanku menganggap bahwa ejekan terhadap fisik orang lain adalah sebagai jokes (lelucon), padahal jelas ini bullying. Yang bisa ku lakukan hanyalah membela teman-temanku yang diremehkan di kelas, serta rajin menulis di blog tentang betapa buruknya efek bullying, dan ikut serta mendukung anti-bullying campaign, salah satunya Sudah Dong.

Aku harap kita bisa memberantas bullying bersama-sama. Kita semua memang dilahirkan berbeda, karena kita diberi misi yang berbeda dalam hidup ini. Perbedaan harus menjadikan kita bersatu dan bukannya saling mem-bully, agar kita menjadi generasi muda yang tangguh, serta menjadi generasi muda yang bermanfaat bagi bangsa ini.

AYO HENTIKAN BULLYING SEKARANG JUGA!

Aprilya Eka Putri


Ini bukan kisahku, ini kisah seorang temanku. Temanku berkata saya bingung ingin memilih "geng" yang mana?. itu adalah sedikit dari kekecewaanya terhadap teman-temannya yang selalu menghindarinya. dia berkata "geng" ya kami bukanlah anak kecil lagi yang harus berteman secara berkelompok, kami sadar kami sudah matang dan dewasa dan tidak seharusnya memikirkan hal cetek semacam geng. kami hidup dalam kelompok ya memang. tapi bukan berarti kami tidak tahu sekitar kami.

Temanku ini merasa dia tak punya teman dan sepi, kami juga sering meledek namun dia tetap cuek saja. aku suka sikapnya yang seperti itu. namun akhirnya kami sadar bahwa dia sangat sedih akan hal itu. apakah yang harus kami lakukan meminta maaf kah atau bagaimana?

Rivaldo


Bullying sering aku dapatkan karna aku lemah, temen sekelas ku suka mengejek ku banci,kampungan dan bauk jujur karna ejekan itu membuat aku malas sekolah dan gak betah di kelas, semua teman-teman ku menganggap aku sampah dan gak berguna, aku sering di teriakin di suruh suruh dan di ancam, aku tidak berani melawan, selama itu terjadi aku memikirkan jalan keluarnya lalu aku memutuskan untuk berani BERDIRI, mengasah skill dan lebih sering membalas ejekan membuat ku lebih baik skrng, kunci dari terlepas nya bully adalah melawan, jangan diam dan perbarui diri, biarkan mereka menghina tapi jadi lah BEDA.

Nia


Sekarang dikelas x_1 aq merasakan namanya bullying. Mereka yang ngebully adalah grup geng. Ceritaku awalnya hanya salahpaham lalu mereka minta maaf, tapi apa besoknya mereka terus ngebully aq tiap hari malah menjadi2 bullyan mereka keaku. Dan hari ini bullyan mereka memuncak didepan guru2ku mereka menyinggung, menghina dan mengolok2 aq. akhirnya airmata tak tertahankan aq nangis pulang sekolah,lalu aq cerita keortuq. Ortuq mendatangi keschool n bilang kalau aq mau pindah school. Tapi guru2ku tdk ngebolehin n menyruh geng2 itu minta maav, aq maafkan tapi hati masih sakit dihari ini. God, i wish my future is nice, sweet n happy fun. AMIN.

Fika


Aku merasa mengalami bullying justru saat mulai masuk kuliah, kampus ku mengharuskanku tinggal di asrama selama setahun. selama setahun itu aku dan 99 teman angkatanku yang lain mendapat bullying dari senior kami. mereka sering mengumpulkan kami di lorong asrama yang pengap dan sempit dengan posisi "duduk monyet" yaitu duduk dengan kaki ditekuk dan saling menghimpit selama berjam-jam bahkan pernah dari jam 7 malam sampai jam 2 malam disana kami hanya mendengar mereka berteriak2 dan terus menyalahkan kami atas perlakuan kami yang menurut mereka kurang sopan terhadap mereka. selain itu, kami juga dilarang membawa barang2 selain yang sudah ditentukan di asrama, kami tidak boleh keluar dari asrama kecuali pergi ke kampus, kami sering dibangunkan tengah malam untuk di sidak, mereka menyidak untuk tahu apa saja barang yang kami bawa ke asrama. Akhirnya satu teman kami keluar dari kampus karena tidak tahan dengan perlakuan senior kami itu.

Fika


Aku merasa mengalami bullying justru saat mulai masuk kuliah, kampus ku mengharuskanku tinggal di asrama selama setahun. selama setahun itu aku dan 99 teman angkatanku yang lain mendapat bullying dari senior kami. mereka sering mengumpulkan kami di lorong asrama yang pengap dan sempit dengan posisi "duduk monyet" yaitu duduk dengan kaki ditekuk dan saling menghimpit selama berjam-jam bahkan pernah dari jam 7 malam sampai jam 2 malam disana kami hanya mendengar mereka berteriak2 dan terus menyalahkan kami atas perlakuan kami yang menurut mereka kurang sopan terhadap mereka. selain itu, kami juga dilarang membawa barang2 selain yang sudah ditentukan di asrama, kami tidak boleh keluar dari asrama kecuali pergi ke kampus, kami sering dibangunkan tengah malam untuk di sidak, mereka menyidak untuk tahu apa saja barang yang kami bawa ke asrama. Akhirnya satu teman kami keluar dari kampus karena tidak tahan dengan perlakuan senior kami itu.

Nokie


Gue ingin bercerita tentang kasus bully yang gue alami semasa sekolah SMK kelas 2. Kasus bully yang paling sakit gue terima adalah pada saat teman teman gue jatuhin harga diri gue didepan semua orang. Itu mungkin bagi mereka biasa ,tapi bagi gue itu najis, dia beraninya bersama, satu lawan satu pasti di takut sama gue..dasar "BENCONG KALIAN" , itulah kalimat yang ada pada kepala gue saat itu. saya ingin mereka tu menghargai orang , kalau ingin menjatuhkan orang  lakukanlah secara jantan itu baru laki".sekian cerita gue..

Putik


Dulu aku tidak pernah bisa percaya diri dengan fisikku . Jaman sd dengan rambut kriting dan kulit hitam teman-teman selalu memanggilku kribo, kelas 4 sd aku memilih pindah rumah, ditempat yang baru pun aku mendapatkan bully yg sama, aku pindah lagi dan akhirnya setelah memasuki smp aku baru bisa memiliki kepercayaan diri dengan kulit dan rambutku demi membungkam mereka

Umar


Entah mengapa beberapa saat terakhir ini cowok satu kelas saya seringkali "mengeroyok" bahkan menganiaya saya secara verbal, bahkan yang tak tahu apa-apa pun menjadi terprovokasi oleh satu orang yang sangat berpengaruh. Mereka bilang, "Cuma bercanda!" Memang, cuma bercanda. Tapi kalau setiap saat itu mereka lakukan, saya rasa tidak ada lagi kata bercanda. Itu sudah keterlaluan. Hanya guru yang dapat saya jadikan tempat berlindung

Dena


Dulu aku termasuk anak yang pede bgt. Aktif. Tapi ternyata banyak yang benci sm sifat aku yg dianggap suka cari muka. Padahal aku bahkan ga tau cari muka sm siapa.

Aku dikasih surat teror, aku disindir2 temen2ku, waktu itu aku asrama. Tempat tidurku dilumurin saos, aku di labrak, dan ada paling parah temenku jatohin kamus ke kepalaku, dr atas tempat tidur. Sejak itu aku jadi jaga sikap banget, bahkan aku bukan org yg berani lagi. Aku jadi takut ngapa2in.

Walaupun sekarang semuanya udah berubah, tp masih berbekas bgt.

Semoga org2 yang di bully bisa lekas sembuh emosinya. Selamat berjuang!

Dena


Dulu aku termasuk anak yang pede bgt. Aktif. Tapi ternyata banyak yang benci sm sifat aku yg dianggap suka cari muka. Padahal aku bahkan ga tau cari muka sm siapa. Aku dikasih surat teror, aku disindir2 temen2ku, waktu itu aku asrama. Tempat tidurku dilumurin saos, aku di labrak, dan ada paling parah temenku jatohin kamus ke kepalaku, dr atas tempat tidur. Sejak itu aku jadi jaga sikap banget, bahkan aku bukan org yg berani lagi. Aku jadi takut ngapa2in. Walaupun sekarang semuanya udah berubah, tp masih berbekas bgt. Semoga org2 yang di bully bisa lekas sembuh emosinya. Selamat berjuang!

Dian


Saya mulai menerima perlakuan bullying ketika saya masih TK. Saya adalah anak perempuan yang cengeng. Mereka bilang saya jelek dan aneh. Saya selalu dijauhi ketika saya menangis. Mereka bilang saya jelek karena menangis. Saya tidak punya teman waktu TK.

Tapi itu belum apa-apa. Perlakuan bullying itu saya terima juga waktu saya kelas 2 SD. Teman-teman saya sering meledek saya tentang apa yang saya pakai ke sekolah. Entah itu model rambut yang dibuat ibu saya, atau sekedar tas baru saya. Saya diejek karena saya tidak pantas ngenakan itu semua. Mereka bilang saya hanya mencari perhatian saja. Saya dijauhi oleh teman satu kelas. Saya masih tidak mengerti kesalahan saya dimana. Bullying itu terus berlanjut hingga kelas 6 SD.

Sewaktu kelas 4, saya mulai memakai kacamata, badan saya menjadi gemuk, kulit saya hitam terbakar sinar matahari. Teman-teman mengejek saya karena saya jelek, hitam dan gendut. Tidak hanya itu kelas 5 SD, saya dipukul oleh teman lelaki yang mengira sayalah yang melukai dia, padahal bukan saya. Saya hanya kebetulan lewat saja saat itu. Tiba-tiba dia datang menghampiri saya dan memukul kepala saya. Teman-teman saya bilang apapun yang saya gunakan tidak pantas, itu sepatu baru atau tidak mereka membuangnya di tempat sampah. Mereka bilang sepatu saya ini sampah.

Kelas 6 saya diperlakukan lebih keras. Saya semakin hitam dan menggemuk. Saya tidak cantik katanya, dan pantas dijauhi. Tidak ada satu orang pun yang ingin duduk sebangku dengan saya karena saya jelek. Pernah waktu pelajar olahraga, teman-teman lelaki saya menendang bola yang sedang mereka mainkan kearah wajah saya. Tepat di wajah saya. Rasanya sakit sekali hingga wajah saya memerah.

Bullying itu terus berlanjut waktu saya SMP, saya pernah dijauhi satu sekolah karena gosip yang beredar kalo saya perempuan yang tidak benar pergaulannya. Gosip itu menyebar hingga ke guru-guru saya. Saya tidak punya teman sampai kelas 2 SMP pada akhirnya saya mempunyai sahabat di kelas 3 SMP hingga kini.

2 tahun di SMA membuat saya lepas dari belenggu bullying. Tetapi dikelas 3 SMA, teman-teman sekelas saya membenci saya. Mereka bilang alasan mereka membenci saya adalah karena saya sering menangis sendiri. Apa yang salah dengan menangis sendiri? Lalu mengapa mereka membenci saya karena menangis sendiri? Mereka bilang mereka benci lihat saya menangis. Tetapi tidak pernah membantu saya saat saya ada masalah. Mereka bilang saya harus mengintrospeksi diri. Sedangkan saya tidak tahu yang benar-benar dimana letak kesalahan saya.

Sekarang umur saya sudah 21 tahun. Hari ini ketika saya menulis ini, saya tengah menghadapi bullying oleh teman-teman satu UKM saya, tidak semua. Beberapa saja diangkatan saya. Mereka salah paham terhadap saya. Mereka menyebarkan rumor kalau saya ini biang pencari perhatian lelaki. Atau jaman sekarang bilangnya modus. Saya terus disindir lewat grup, atau lewat media sosial. Sesekali mereka menyindir saya di depan wajah saya, tetapi tidak menyebutkan nama. Mereka bilang saya mencari perhatian anggota baru salah satu laki-laki padahal lelaki itulah yang menyukai saya. Tetapi teman-teman saya memutar balikan fakta dan menyebarkan rumor jahat dan komentar jahat kepada saya. Saya lelah. Saya ingin bicara tetapi tidak bisa. Saya merasa saya bukan apa-apa. Saya tidak berhak menghakimi orang lain, tetapi harga diri saya selalu diinjak-injak.

Terkadang saya berpikir kalau lebih baik mereka saja yang bunuh saya. Daripada mereka terus menyiksa saya seperti ini. Tapi saya mempunyai beberapa sahabat yang membela saya. Saya beruntung.

Saya berpikir, kemana pun saya pergi bullying selalu ada dan tidak terhidarkan. Lalu harus apakah saya? Rasanya saya tidak kuat lagi meski banyak yang mendukung saya, tetapi diri saya sendiri lelah.

Ridho


Dulu ketika sya masih SMA saya memiliki teman yg bisa di bilang fisiknya beda sama yg lain dan emang aga berbeda dari yg lainnya. Karena dia berbeda dari yg lainnya dia selalu di bully sama teman"nya ya 1 sekolah jga.

Tapi yg saya bingung kan ada beberapa guru yg juga sering ngeledekin dia. Ya mungkin di setiap sekolah ada yg seperti ini. Dia jga sering bgt di suruh beli ini beli itu dan si suruh membelikan jajan oleh temen" di kelasnya walau itu pake uang temennya yg menyuruh tapi saya tidak tega melihat dia seperti pesuruh. Yaa mungkin di sekolah teman" juga ada yg seperti itu yaa mohon kalian dekati dia ajak bicara jangan malah ikut bully.

Riska


Sebenernya, aku sudah terbiasa dibully karena fisik. Dari kelas 1smp pun aku sudah terbiasa, tapi bedanya saat tinggal di Tangerang. Teman2 ku tidak terlalu peduli dengan fisik ku, ya bisa dibilang 'gendut' dan menjelang kelas 2smp, aku terpaksa harus pindah ke kampung karena orang tua. aku kira orang2 dikampung itu baik2. Tapi ternyata tingkat bullying mereka sama, bahkan orangtua pun sama... Sedih sih, tapi aku fikir mereka hanya syirik aja.. Dan aku nyerah pas awal masuk kelas 10smk di salah satu sekolah swasta digarut , limbangan. Pada saat itu aku dibully abis2an, sama kakak kelas cewek pun aku di judge, bahkan mataku sampai kena batu sama mereka. Tapi pas lapor ke bp, mereka bilang itu wajar. Tapi apa menyakiti fisik itu wajar? Dan kecewa nya lagi guru bp malah bilang ; Ya namanya juga laki2 , pasti kayak gitu. Mereka juga bilang kalau murid mereka baik2. Tapipada kenyatannya yang aku rasakan beda. Akhirnya aku memutuskan untuk pindah, kesekolah yg udah buat aku nyaman pas survey. Tapi pas minta surat pindah kesekolah lama. Aku & orangtua ku harus bayar 2jutalebih. Karena aku gabisa bayar, akhirnya tahun ini aku gasekolah karena gadikasih surat pindah sekolah :'(

Febi


Pada waktu itu saya ada mslh sm 1orng shbt yg dket bgt sm sya dan perkiraan sy ini hnya mslh sepele dan tdk akn mngkn trjdi,wktu itu sya tdk msk sklh tiba-tiba siang hri ia ngrm status d sms , sprti ini "Bguslah tmn-tmn udh pda tau sifat lu yg sbnrny." sya mngira itu bukan sy krna d situ tdk ada nma sy.dan pd esok hri sy kmbli msk ke sklh tmn-tmn stu kls brubah,mrka semua cuek dn gk ada stu pun yg nyapa sma sy .. Dn trnyta mrka semua bnr2pd tw kslhan sy . Sy terdiam ddk d bngku sndiri istirahat sndiri smpai plg sklh sy sndiri,dan pd wktu hri kamis ia shbt sy yg td ny ddk sm sy ia skrng pndah kblkang dn tukar tmn sy nnya2 sm tmn yg ddk d blkng prkiraan sy trnyt msh ada orng yg mw tmnan sm sy,dn pd hri sbtu sya buka Facebook,sy kaget krna tman sy ada yg krm status cewe munafik dan penghianat sy mrsa klo status itu untuk sy dan sy koment status ny dngn baik2 tp ia mlah mnjwb "emng itu buat lo,apeng bgt lo" dn sy tdk bls krna sy tw psti akn pnjg .. Ke bsk ny sy labrak dy dngn nada kesal dn hti yg sdih tpi saat sy msk kls ia mlah mncritakan semuany ke geng ny dn tmn dy sindir sy sprti ini "sok bgt berani" tpi sy trdiam dn tdk mw mnjwbny. Pd esok sy buka facebook lg dan ada slh stu tmnny yg komentar fto sy sprti ini "y allah.." tp sy tdk mw mmbalasny Dn ada stu tmn yg ikt d musuhi oleh mereka krn ia brtmn sm sy dn sy skrng pnya 1tmn sy istirahat brng ia bhkan cerita" brng ia Ya walaupun sy sdh 2bln d musuhi oleh mrka tp sy ikhlas mskipun sy hrs mnrima sindiranny d facebook tp sy tw kalau semua itu psti ada blsanny Walaupun mrka maen keroyokan dn sy hnya berdua sj tpi sy yakin dn bsa Walaupun sbnrny skit Sekian cerita dri sy

Ihsan


Saya kalau bebicara suka gagap. Saya menderita gagap sejak lahir. Jadi ketika saya masuk SMP, saya sering di ejek mereka. Awalnya saya malu dan minder sehingga malu tampil di depan umum. Setelah saya curhat ke orang tua dan guru, saya diberikan dorongan agar tidak minder dan malu. Perlahan demi perlahat saya ikuti saran orang tua dan guru saya. Dan Alhamdulillah saya sekarang merasa lebih pede dari sebelumnya. Dan kini saya berani tampil di depan umum serta saya diamanahi jabatan Ketua OSIS SMAN 4 Kota Tanjungpinang. Ternyata di balik kekurangan kita ada hikmahnya.

Ayu


Aku adalah salah satu mahasiswa di perguruan tinggi swasta, jurusan psiologi. Aku ingin berbagi cerita nih untuk admin dan teman-teman sekalian. Semua orang pasti pernah ya mengalami bullying di sekolah? Entah secara fisik ataupun verbal. Aku juga pernah nih ngalamin hal itu waktu aku duduk di bangku smp pada umur 13 tahun. Pertama kali masuk SMP, temenku seneng ngerjain aku, contohnya nempelin permen karet di bangku tempat aku duduk, ngacak-ngacak rambutku, ngejek-ngejek aku, dan masih banyak lagi. Hal yang aku alamin ini merupakan bullying secara fisik. Aku sempet merasa males sekolah dan dendam sama temen-temen aku itu tapi aku nggak tau harus berbuat apa. Aku nggak cerita sama orang tua karena takut mereka marah dan ngelaporin tindakan itu ke guru lalu nanti aku malah tambah dibenci temen-temen ku. Ternyata alasan mereka membully aku karena mereka pikir aku anak yang jutek, pilih-pilih teman, dan mereka sebenarnya ingin aku ikut bergabung (membentuk genk) bersama mereka t etapi aku tidak merespon mereka, sehingga mereka kesal dan membully aku.

Dari berbagai pengalaman buruk aku ketika smp itu yang mendorong aku untuk masuk jurusan psikologi sekarang ini. Aku berharap dengan mempelajari ilmu psikologi, aku bisa membantu diri aku untuk survive dan bisa menyelesaikan masalahku serta bisa membantu temen-temen lain yang sekiranya memiliki masalah juga. Pada kenyataannya, saat aku terjun langsung ke dunia psikologi itu mengembalikan ingatanku ke peristiwa jaman SMP dulu. Aku lagi-lagi mengalami bully secara verbal dari temen-temenku di kampus. Siapa yang ngira di kampus juga masih ada lho kasus-kasus bully, padahal bisa dikatakan kalau masa kuliah ini sudah melewati fase-fase labil (masa remaja). Bullying memang nggak pandang bulu, bisa terjadi dari usia muda hingga dewasa. Contoh tindakan bullying yang aku alami di kampus itu pertama banyak teman-teman aku yang ngomongin aku dari belakang misalnya kalau aku sedang presentasi mereka ngetawain atau ngejek aku, kalau aku mendekat mereka langsung menjauhi dan nyuekin aku.

M emang nggak separah SMP tetapi hal itu membuat aku merasa tertekan. Nilai akademisku juga ikut menurun karena hal itu. Padahal aku kuliah di jurusan psikologi yang mempelajari perilaku manusia, tetapi teman-teman aku bahkan tidak menghargai sesama manusia. Pesan aku untuk temen-temen sekalian, apabila mengalami kasus seperti aku sebaiknya kalian cerita ke teman atau orang terdekat yang bisa memberi kalian solusi, jangan dipendam sendiri ya, nanti kelamaan kalian bisa tertekan/stres. Lalu, coba perbaiki diri, introspeksi perilaku apa yang salah pada diri kalian. So, tetep semangat guys!! Suka duka dalam hidup itu selalu datang secara beriringan, kedua hal itu yang membuat kita bisa belajar untuk menjadi orang yang lebih baik lagi. :)

Umar


Aku aadlah seorang remaja 17 tahun yang duduk di bangku kelas 3 SMA. Pasti kalian tahu gejala-gejala yang dialami seorang remaja itu, baik secara fisik maupun psikis. Sayangnya, aku hanya mengalami sekitar 90% perubahan transisi dari anak-anak ke remaja. Mungkin mereka akan merasa biasa-biasa saja saat melihat seorang lelaki 17 tahun dengan tubuh tegap dan tampak betul seorang anak remaja. Namun pasti mereka akan tertawa terbahak-bahak bahkan mengejek anak 17 tahun itu baik didepan maupun dibelakang, JIKA lelaki itu berbicara dan menyuarakan apa yang ada dalam hatinya. Kata-kata yang keluar dari mereka adalah, "Hihihi...itu cowok atau cewek sih? Suaranya gitu banget!" Ya. Dia adalah aku. Seperti itulah keseharianku setiap kali berbicara pada orang. Aku selalu ditertawakan dan diejek. Masalahnya terletak pada pita suaraku yang entah mengapa tak bisa mengeluarkan suara berat seperti lelaki remaja pada umumnya. Sehingga orang kerap mendugaku sebagai perempuan. Aku bertanya, mengapa Tuhan menjadikan aku sedikit berbeda? Ini bukan kemauanku , ini adalah alur biologis yang harus kuikuti. Sedari kecil suaraku memang seperti ini, tak ada ubahnya. Gara-gara suaraku ini aku mendapat cibiran hampir setiap saat, terutama datang dari kaum adam di sekolahku. Namun aku bersyukur, suaraku inilah yang membuatku berbeda dengan lelaki lainnya. Dan perbedaan itulah yang membuat dunia ini semakin majemuk dan beragam. Dengan itu aku bisa dikenal masyarakat sekolah sebagai 'Umar' yang memiliki suara khas dan tak banyak orang memilikinya.


Sekarang umurku 19 tahun dan sedang menjalani kuliah jurusan broadcasting semester 3. dulu sewaktu masih sekolah dasar aku mendapat perilaku entah itu bullying atau apapun itu dengan cara teman-temanku dulu sering menjauhiku, tak mau berteman denganku, kadang juga sering aku diusilin, tapi aku tak menyerah dengan itu. aku mungkin tidak berani untuk melawan mereka yang banyak itu. tapi aku selalu mempunyai cara tersendiri untuk mencari perhatian mereka.

Aku melihat mereka selelu merasa hebat dan aku merasa selalu di belakang dan tak berguna padahal aku yakin dalam diriku sendiri aku lebih pintar bahkan lebih baik dari mereka. sekarang setelah melewati masa itu dan ada masa diman datang masa reuni sekolah dasar. aku merasa sekarang lebih baik dari mereka, lebih baik dari aku yang dulu saat dikucilkan oleh mereka, kadang aku merasa menyesal karena dulu aku bisa mempunyai teman yang tidak sebatas mereka aja. buktinya sekarang aku bisa mempunyai teman yang banyak terlebih mereka b isa menerimaku walau kadang terasa sulit bagiku untuk menyatu dengan mereka.

Jamaluddin


kejadiannyanya sih baru-baru ini, awalnya itu saya masuk di sebuah perusahaan swasta, karena saya masih baru dan terbilan masih sangat muda yakni 18th, saya sering di ejek, dihina, dijadikan budak oleh karyawan yang sudah lama, dan paling menyakitkan sekali menurut saya, ketika foto-foto saya dipajang diatas absen finger dan dijadikan ejekan loleh rekan kerja saya, okelah menurut mereka itu hanyalah sebuah candaan semata tapi menurut saya itu adalah hal yang sangat tidak pantas dilakukan oleh orang yang sudah dewasa

Ocha


Entah mengapa ketika orang-orang melihatku, mereka seperti berpikir "ah, kayaknya orang ini enak buat di bully". Semakin aku bangkit, semakin banyak batu yang dilemparkan kepadaku. Yang ngebully aku disini kebanyakan cowok yang kuat, preman, dan pandai berdebat. Sehingga teman-teman ku pun jadi enggan membelaku, dan bahkan menjauhiku. Setiap waktu, mereka menghinaku dengan kata kata yang menghancurkan mental ku. Yang cewek-cewek juga ikut ngehina secara menyindir, yaitu tertawa saat aku sedang ditindas. Aku ingin sekali membalas mereka. Tetapi mereka saja cowok yang kuat dan sering berkelahi. Yang cewek pun, juga cewek yang bermulut pedas, idola para cowok yang selalu di bela, bermuka dua yang hanya baik pada orang yang dianggap pantas untuk dihargai dan hanya jahat kepadaku. Aku tidak tau lagi harus bagaimana, jika melawan, aku takut semakin menjadi karena aku tidak ada yang membela, melaporkan kepada guru pun hanya sia sia belaka, karena guru juga ikut mengasingkan ku. Aku ingin sekali menjadi remaja yang ceria, yang tidak pernah dihantui oleh penindasan, mempunyai banyak teman, dan dicintai semua orang. Walaupun itu sangat mustahil.

Adienda


Pertama kali aku merasa di bully semenjak aku kelas 6,padahal mereka semua itu dulu teman teman ku...Semenjak mereka punya geng aku jadi dimusuhi karena aku tidak ingin bergabung dengan geng mereka,karena aku anggap geng mereka itu hanya bisa berbuat yang ga baik,berbuat onar,suka mengejek teman dan yang paling aku ga suka mereka itu suka menyontek.Mereka itu merasa lebih baik dan benar dari siapapun.

Awalnya aku nganggap merka itu temenku tapi ternyata dia cuma manfaatin aku dalam pelajaran.Mereka pernah berteriak kencang ke kuping sampai kuping ku sakit,pernah waktu itu aku melihat mereka menyontek,langsung saja aku bilang ke guru.Ternyata salah satu dari mereka ada yang melihat aku mengadu ke guru,dan pas dikelas aku disorakin sama anak anak geng itu,waktu aku ga ada di kelas botol minumku di kocok sampai berbusa dan diludahin oleh salah satu dari mereka.Padahal mereka sudah pernah ditegur oleh guru,tetapi tetap aja ga berubah...

Sonya


Pertama kali Bullying yang aku alami dan ingat adalah ketika aku masih duduk di bangku taman kanan-kanak. Aku saat itu termasuk anak minoritas di kelas.  Kejadiannya waktu itu kelas sedang belajar keterampilan, kebetulan bahanku untuk membuat keterampilan saat itu habis, aku minta kepada teman sekelompokku yang duduk tepat disebelahku, tapi dia justru menolak.

Dengan polos aku balik bertanya tentang alasan dia tidak mau memberi saya bahan tersebut. Kalimat jawabannya inilah yang membuat sakit hati sampai sekarang " ya, karena kamu bukan temanku, aku nggak mau temenan sama orang kristen". Sepulang sekolah, aku langsung cerita ke mamaku, reaksi mamaku pun spontan mendatangi orangtua anak itu agar dia tidak mengulanginya lagi. Besoknya, dia tidak bicara denganku. Baru saat naik ke TK B dia pun mulai mau bicara dan berteman.

Shanti


Cyber Bully... This happened 4 years ago. Half way through my IGCSE exams, the whole year decided to be against me because I happen to not be the smartest and brightest student. They think, because I'm was not a straight A student that time, I shouldn't be there. One person who i thought was my best friend, decided to join in and made a fake twitter account under some fictional name. That twitter account was dedicated to me. A place to call me names, say horrible things about me and what I do. I never felt so hurt before. They mention that I was so far, the reason why I wasn't a straight student was because my brain was filled with fat, and that I was so ugly, i was the reason why car accidents happen. They told me I made sumo wrestlers look anorexic. I shut myself from everyone. Their words seemed so powerful, I actually started to believe that I was what they really said. I was alone, no friend to talk to, nothing to express my feelings. I lost weight, I had bad acne and I let those words get to me. I knew returning for IB will not help me. I was not happy thinking of returning. So, my mom made me take courses. Courses that will help me find my skill. I was so unsure what I wanted in the future. She made me join beauty school. That is where I studied make up artistry. 3 years working hard, with plenty experience, those bullies decided to contact me throughout FB. Asking if I wanted to meet up, join their parties etc. I was told, never give revenge, never talk back, never throw nasty words, the best revenge is to show them you're better now. And that success is the best revenge. I immediately declined. Because of them, I am who i am today... A strong, bold woman, who has NO TOLERANCE for bullying. I am against it and will always be a friend to talk to if people have issues because I've been there and I wouldn't want anyone to be bullied for feel as if they're not worth it. Social media can be an easy weapon for the bullies, considering they're behind a screen and they will always use a different person's name to hide their own name. All I know for sure... people like that WILL NOT go far in life.

Fitri


Serba salah dikit-dikit dibilang alay. Diem dibilang alay. Ngobrol ketawa dan kepo di bilang alay. Memang saya akui sedikit berlebihan, tapi apa perlu setiap hal yang saya lakukan dibilang alay? Bahkan piket aja dibilang alay. Jujur membuat saya down tak percaya diri. Bahkan meminta untuk pindah sekolah. Tapi umiku selalu bilang, jangan takut jika kamu tidak salah dan tidak merasa seperti itu. Jika mereka tidak suka dengan kamu biasa saja,biarkan saja nanti ada saatnya diadatang sendiri padamu dan saat itu jangan kamu dendam padanya . So abaikan aja apa yang mereka bicarakan. Jika mereka membicarakanmu tandanya kamu selangkah didepan mereka dan mereka memperhatikan kamu. Just Believe Yourself, they talk about you cause you awesome.

Nataningrum


I have worst experience about bullying. Waktu SMP aku menjadi korban Bullying. Awalnya aku dapat nilai tertinggi di kelas untuk pelajaran seni. Teman-teman aku dikelas mulai menjauh. entah apa yang mereka pikirkan saat itu. hari demi hari lontaran kata-kata dan kaliamat tidak santun mereka ucapkan. Dari 215 satu angkatan di SMP temen aku saat itu cuma ada 5, itu pun mereka juga dikucilkan di kelas. Teman-teman aku dikelas sering ngatain aku chubby, gendut, fatty pig. Hal itu membuat aku berpikir apa aku gendut? karena mendengar ejekan mereka aku mulai berdiet ketat namun saking ingin kurus akhirnya sekarang aku Bulimia :'(. Akibat ejekan mereka Bulimia memasuki hidup aku. Sampai sekarang Bulimia masih mengidap di aku. Nah dari itu, aku belajar dari pengalaman. Aku berusaha keras untuk menyebarkan tentang Bulimia dan Bullying. Cukup aku aja yang ngalamin Bulimia karena Bullying.

Ira


Awalnya aku kira mereka baik sama aku tapi nyatanya mereka cuma maanfaatin aku ajj sebel banget apalagi waktu mereka ngerjain aku Aku di kurung di kamar mandi sampai jam sekolah usai. Dari situ aku jadi cewe pendiam

Widya


Aku kesel banget sama temen ku yg suka ngolokin aku gendut terus di ketawain temen2 gara2 aku gendut, jdi ny temen aku klo aku lewat sering pura2 takut di pukul, terus pura2 takut di tindih jdi nya temen2 ketawa sampai guru pun jg ngolokin gendut. Barang2 ku pun juga di sembunyikan, emang apa salah nya orang gendut ? apa aku buat mereka susah ? kenapa mereka gk mau nerima aku ? kadang aku sampe nangis nginget nya, aku berusaha diet tapi malah jadi sakit :( sakit hati banget jdi nya

Oca


Aku korban bully verbal saat smp hanya karena aku siswa baru yg masuk di pertengahan tahun ajaran... wajahku terlihat judes dan mereka berkata bahwa aku banyak gaya...

Tya


"Anak bawang" itulah kata yang sering terungkap dari mulut teman-teman dulu sewaktu masih kecil ketika akhirnya dibolehin ikut main. Ga enaknya jadi anak bawang: ga dianggap ada, sering jadi orang yang 'jaga'. The worst part, kita ga bisa ngeluh atau komplain karena begitulah nasib anak bawang. Pengalaman itu jadi semacam pengalaman buruk waktu kecil. Seringkali malah ga boleh ikut main, dan kalau mau ikut main, gue harus offer something, kayak misalnya jajanan, minjemin sepeda, minjemin mainan, dll. Hal itu berlanjut sampai SD, SMP, SMA. Bukan bragging, tapi gue adalah satu orang yg dicari ketika ada PR atau tugas, ada beberapa yang suka nyontek. Mungkin karena gue mikir mereka akan baik sama gue kalo gue contekin jadi gue terusin, tapi? kadang mereka emg baik, seringnya sih menyebalkan.

Sadar ga kalau hal seperti itu juga menurut gue salah satu bentuk bullying, apalagi gue orangnya emg lemah yang ga bisa nolak. Intinya, jangan biarkan orang lain memperlakukan kalian dengan  tidak baik dan jangan merasa diri kalian bukan siapa-siapa sampai mau diperlakukan seperti itu cuma untuk punya teman. Teman itu datangnya harus natural, thats ok if you only have few friends, yang penting mereka tulus jadi teman kalian. Prioritaskan kebahagiaan kalian sendiri, jangan pernah mengorbankan kebahagiaan kalian untuk orang yang sebenarnya jahat. Kebahagiaan ada di tangan kalian, bukan karena kehadiran orang lain :-)

Jundi


Dulu ketika smp, dikarenakan badanku yang kecil, aku selalu dijadikan bahan siksaan secara fisik ataupun verbal, walaupun tidak begitu parah

Ajat


Kalo saya sih Paling Pernah Di Bully Itu pas Kecil Yaaa sekitar Umur 10 Tahunan Itupun Masih kaya becanda aja Jadi Gk Di anggap Serius. Nah Kalo Untuk sekarang Di bully Pernah Tapi Ya namanya anak2 Jaman Sekarang Kalo Udah Kenal Deket Dan Udah akrab Pasti Sering Kaluar Kata2 Ngebully Gitu Jadi Wajar aja Sih, selama Ngebully nya itu tidak Berlebihan:D gk Masalah. Dan Puji Tuhan Saya Jarang Ngebully Orang heee

Reihana


Semua berawal saat saya masuk ke sebuah SMA Swasta di Jakarta. awal MOS pada biasa aja sama saya. Tapi beberapa bulan kemudian masuk sekolah, entah siapa yang mulai duluan dan apa masalahnya tiba-tiba aja saya dijauhin, diejek, bahkan saat gue sakit pun gak ada yang peduli sama sekali padahal kalo mereka sakit saya selalu bantuin. Saat ada tugas kelompok pun mereka seperti milih-milih teman. Saat sahabat saya masuk ke sekolah yang sama, mereka malah musuhin saya dan sahabat saya. Kita coba tetap care sama mereka, tapi mereka tetap gak peduli sama kita dan cuma menganggap itu hanya kebetulan aja. Lama-lama kita menjadi kesal dan kita mulai menyindir mereka. Bukannya sadar, malah makin menjadi-jadi. Akihirnya kita melaporkan ke guru, tapi guru gak merespon kita. Kita mulai melakukan bolos sekolah, keluar kelas dari jam pelajaran karena kita malas dengan anak-anaknya, sampai akhirnya kita dipanggil kepala sekolah. Tapi tetap aja, kepala sekolah menganggap kita yang salah karena dia pikir kita yang nutup diri dari pergaulan. Jadi sekarang saya harus gimana biar mereka bisa kembali seperti dulu? Minta pendapatnya ya guys..

Cherrie


Saya punya temen yg sangat aktif di dunia social media, tapi dia juga pernah di-bully oleh seseorang yg dia kenal hanya lewat social media. Sebelumnya mereka deket dan baik-baik saja. Tapi hanya karena satu kesalahan kecil, orang ini malah jadi mengejek dan menyindir dia lewat social media, walaupun mereka sudah berbicara untuk menyelesaikan, orang ini sempat kirim pesan anonymous, yg teman saya tidak gubris, tapi itu sempat mengganggu dia, karena bukan maksud dia melakukan kesalahan itu.

Dia mencoba untuk reach out ke orang ini supaya dia bisa menyelesaikan semuanya dengan total, karena pada percakapan mereka sebelumnya sepertinya orang ini memaafkan dengan tidak tulus, karena dia masih menyindir lewat social media, tapi orang ini sudah memblokir teman saya dari social media. Saya tidak tau kabar lagi soal masalah ini, karena teman saya tidak pernah menyinggung lagi soal ini, tapi saya sangat ingin membantu lewat kata-kata saya. Kalau kakak-kakak bisa membantu, tolong e-mail saya. Terimakasih!

Astri Puspasari


Semasa sekolah, saya mengalami tiga kali peristiwa bullying. yang pertama di TK, yang kedua di waktu SMP, dan yang ketiga semasa SMA. Di TK ada satu geng anak-anak perempuan yang entah mengapa dan bagaimana selalu menolak saya ikut bermain bersama mereka. Pemimpin gengnya anak perempuan berbadan bongsor, tapi yang sering mengatakan berbagai macam alasan kurang enak ketika saya ingin ikut bermain bersama mereka adalah teman-teman gengnya. Mungkin sulit dipercaya jika anak seusia TK saja sudah bisa melakukan bullying, tapi inilah kenyataannya. Waktu SMP kasusnya saya yang kebagian peran sebagai ketua kelas bimbang apakah saya akan melaporkan teman satu geng saya yang mencontek pada waktu ulangan atau membiarkan mereka. Waktu itu saya tipikal siswa berprestasi yang pemikirannya lugu dan lurus, bahwa mencontek itu salah, dan sebagai ketua kelas kalau setelah saya ingatkan masih dilakukan juga maka saya pikir saya bisa dan wajib melaporkan pelakunya pada guru yang bersangkutan. Saat saya ragu-ragu, saya curhat pada satu teman yang lain, namun teman yang saya curhati ini malah memberitahu teman se-geng saya yang melakukan tindakan mencontek itu tadi. Jadilah saya dibullying oleh mantan teman satu geng saya sendiri. Mulai dari tidak digubris, dicuekin, diomongin di belakang sambil ketawa ketawa, disindir2, sampai akhirnya mereka sengaja melempari rambut saya dengan kertas tisu yang dibulatkan kecil2 supaya nyangkut di rambut saya yang waktu itu ikal. Belum selesai sampai disitu. Saat itu setiap Ujian akhir semester sekolah saya berusaha meminimalisir tindakan mencontek dengan cara menempatkan siswa kelas satu, dua dan tiga dalam satu ruangan ujian sekaligus berdasarkan deretan bangku. Setelah peristiwa itu, suatu hari menjelang ujian akhir saya dipanggil oleh kakak2 kelas yang tidak saya kenal. Setelah mengkonfirmasi nama saya, kemudian kakak senior tadi menyuruh saya untuk tidak melapor atau melakukan apapun jika saya mendapat bagian seruangan dengan mereka di ujian nanti. Ternyata, cerita sebab saya disisihkan oleh teman-teman saya sudah tersebar ke satu sekolah. Di bangku SMA cerita yang sama terulang dengan orang-orang yang berbeda sama sekali. sebenarnya korban utamanya adalah salah satu teman saya, tapi saya juga ikut dibully karena membela teman saya itu tadi. Di SMA, saya cukup beruntung karena kejadian itu berlangsung di kelas tiga. Saya hanya perlu menghadapi anak-anak ini selama satu tahun, dan kemudian saya bisa hidup tanpa harus berhubungan apapun dengan mereka. saya juga beruntung, karena posisi saya di kelas sebagai pemegang nilai ujian tertinggi akhirnya tetap membuat para pelaku bullying itu balik bersikap baik pada saya menjelang UNAS supaya saya mau memberi mereka contekan. Saya terima sikap pura-pura baik mereka dengan pura-pura polos saja, dan di hari ujian UNAS saya balas kelakuan mereka dengan sengaja memberi jawaban yang salah pada semua anak yang mencontek saya, termasuk menghitamkan pilihan jawaban yang salah pada lembar jawaban saya untuk kemudia saya ubah ke jawaban yang benar di menit-menit terakhir jelang w aktu pengumpulan lembar jawaban. Sampai sekarang saya masih benci masa SMP-SMA saya. Saya masih ingat jelas dan masih membenci para pelakunya hingga detik ini. Sedihnya, setelah itu saya jadi sangat susah dekat dengan teman baru, karena bawaannya saya curiga duluan. Jangan-jangan teman-teman baru ini sama seperti para pelaku bullying di masa SMP-SMA saya, yang cuma dekat karena ada butuhnya. Saat ini saya sudah menjadi dosen dan sedang menempuh pendidikan magister. Salah satu tema yang saya angkat untuk tugas semester adalah bullying pada usia sekolah dasar. Saya sangat menyayangkan tidak adanya bystander yang berusaha melakukan apapun untuk membantu saya saat saya dibully dulu, oleh karena itu saya ingin mencoba melakukan sesuatu untuk sedikit memperbaiki kondisi tersebut sesuai kemampuan saya.

William


Dulu Saya Sering Di Bully Karena Fisik Dan Kebodohan Saya, Saya Sering Dihina Dan Tidak Berani Mencela, Tapi Sejak SMA Ini Saya Mulai Memberanikan Diri Saya Untuk Berpendapat Dan Sejak Saya Mulai Berani Mengambil Tindakan. Dan Akhirnya Inilah Posisi Saya Sekarang Di Puncak Dan Tidak Di Bully Lagi Di Lembah. Malah Terkadang Sekarang Saya Yang Diajak Ikut Membully Orang Lain Secara Tidak Langsung. Saya Terkadang Kasihan Dengan Korban Bully, Untuk Itu Saya Ingin Bergabung Di Komunitas Ini Dan Membantu Teman Teman Saya Yang Masih Di Bully Agar Seperti Saya

Arin


Dulu waktu aku masih kelas 2 smp aku berteman akrab dengan mereka sampai akhirnya kelas 3 smp masih sekelas dengan mereka aku kira mereka sahabatku ternyata kelas itu aku di bully padahal aku gak tau kenapa aku dibully mungkin karna waktu itu aku cupu kurang fashion dan aku duduk diam pun di foto dengan effect yang mungkin menurut dia lucu tapi tidak buat aku setelah itu foto aku pun di unggah di media sosial . Aku juga dibully secara lisan .Aku sedih banget kenapa teman aku yang dulu dekat sekarang begini. Rasanya pengen pindah tapi gak mungkin. Tapi aku masih punya sahabat dikelas lain walaupun dia juga di bully di kelasnya masing masing. Setelah sma aku mengubah semua tentang diriku di smp aku gak cupu dan aku gk kayak dulu lalu aku buktikan ke temanku yang pernah membully aku kalau aku bukan aku yang dulu yang di bully hanya diam . Tapi aku gak mau balas kejahatan dengan kejahatan jadi aku masih bersikap baik dengan mereka . Mungkin kalau aku cerita ke teman sma aku kalau dulu smp aku sering di bully pasti mereka gak bakal percaya.

Maman


Alhamdulillah sampe sekarang aku belum pernah merasakannya dan Ga pernah melakukanya... Tapi q pling benci kekerasan... Tetap lanjut girl... Semoga sukses...

Maria


Jadi aku punya temen terus ada 1 orang dari mereka yang aku gak terlalu suka dan dia ngehasut temen-temen aku buat ngejauhin aku. dia ngomong ke temen-temen aku yang lain kalo aku suka ngomongin sifat buruk temen-temenku padahal itu gak bener sama sekali. itu orang ngeselin banget! sok baik lagi kalo lagi deket sama aku untung sabar kalo gak udah abis kali sama aku. waktu kelas 7 dia sering ngobrol sama aku sama temen-temen aku tapi pas kelas 8 malah begitu. sebulan yang lalu aku pernah dijauhin terang-terangan kayak mereka itu ngejauhin aku tanpa ada rasa risih sama sekali malah aku yang risih. sekarang kalo aku diemin mereka makin jadi. udah gak tau lagi harus ngapain....

Naufal yudha


Saya pernah dibully waktu masih smp,di cemooh,dijauhin,bahkan mendapat kekerasan mental dan fisik, sebenarnya saya orang yang pandai,ceria,pemberani tapi sejak saat itu mental saya down minder tidak percaya diri apa lagi dengan lawan jenis kalu mau bersosialisasi bahkan sampai sekarang kadang masih kebayang,tapi saya punya prinsip yg harus berubah.

aslah


Dari dulu sd saya selalu dibully teman - teman karena tubuh saya kurus... saya selalu diejek mereka sampai saya menangis pernah saya didorong oleh teman sya hingga saya memar apa salah saya sehingga mereka melakukan hal keji itu kepada saya .. guru guru di sd sepertinya memihak kepada pelaku  kekerasan , pernah saya bicara ke guru untuk melapor tapi malah saya disalahkan mereka semua tak memihak kepada saya. Ada guru yang hingga sekarang november 2014 masihsmembully anak muridanya tepatnya di Sekolah Dasar saya dia adalah guru Penjaskes

dwan


di waktu 1smp aku adalah anak yg humoris dan suka berteman tapi setelah aku naik kelas 2 smp dan mengenalnya semua berubah aku dulu sudah pernah mengenalnya diwaktu kelas 1 kami adalah sahabat yg baik tapi setelah kelas 2 dan sekelas denganya aku terus di bully tdk tau mengapa tapi dia terus membullyku dng kata2 maupun kekerasan sampai2 dia mengajak teman2nya untuk membullyku sampai aku kelas 3 dia terus membullyku walaupun tdk sekelas dia mempengaruhi pikiranku sampai2 setiap melihat org tersirat wajahnya yg kejam.tdk ada cara untuk menghentikan tindakanya.

Prema Putra


Saya ingin sedikit berbagi cerita bagaimana tersiksanya saya sebagai korban bully selama bertahun-tahun, ini berawal sejak pertama kalinya saya menginjakkan kaki ke kota bangli,bali sejak umur masih sangat belia, dimana sejak umur 4 th saya sudah mulai mendapat perlakuan tidak enak dari saudara-saudara saya ditempat itu. Dicela,diejek dan masih banyak lagi yang mereka lakukan, hal ini berlanjut ketika saya mulai memasuki dunia sekolah , mereka yang satu sekolah dengan saya memprovokasi teman-teman saya , agar ikut membully saya "banci" ya kata itulah yang keluar dari mulut mereka bahkan sampai sekarang saya masih mendengar kata itu , hal itu terus berlanjut sampai saya smp dan kata itulah yang terngiang di telinga saya, dan lagi-lagi saya satu sekolah dengan orang yang semasa sekolah dasar dulu membully saya. Sungguh menyakitkan , bahkan sampai sekarang pun masih di usia saya yang sudah 15th ini saya tidak bisa berbuat apa-apa bahkan saya sudah terbiasa mendengar kata-kata kotor itu , entah sampai kapan akan berakhir , arh hal itu membuat saya terlihat lemah, bahkan di saat jam istirahat sekolah saya sangat jarang keluar dari kelas, karena merasa seakan-akan ada bahaya yang mengancam diluar sana, sungguh menyedihkan memang saya harus memasang earphone ditelinga dengan volume yang sangat keras agar tidak mendengar ejekan dari kakak kelas :'( setiap kali akan keluar dari kelas , saya sudah berusaha untuk melaporkannya tetapi begitu banyak orang yang menertawai,menghina,dan mencela apa yang saya lakukan sehingga hal itu membuat saya berpikir bahwa percuma kalau saya laporkan satu per satu dari mereka, seperti tadi siang ada beberapa senior yang membully lagi, ya seperti biasa saya hanya bisa menyumbal telinga saya tanpa berbuat apapun ... hmm mereka mungkin tidak tahu betapa sakitnya , betapa tersiksanya saya selama ini, ya sudah pasti mereka tidak tahu karena mereka tidak merasakannya , mungkin hanya mimpi kalau saya menginginkan itu berakhir, saya tak bisa berbuat apapun, hanya bisa pasrah menerima nasib , menyedihkan sekali saya ini

Ika


Saya sering di bully,mulai dari saya memiliki bentuk tubuh yang tambun,saya sudah muak di bully,bahkan banyak lawan jenis yang sering mengejek,saya sudah  melakukan berbagai cara untuk diet,tapi saya tidak telateni karena saya cepat bosan,anehnya..teman saya yang jauh lebih besar jarang di bully...
masalah itu tidak kunjung hilang sampai saya kuliah,yap..disini saya merasakan aneh,saya punya teman dekat wanita yang tubuhnya tinggi semampai,dia tidak cantik,namun tubuhnya bagus,tidak gemuk dan tidak kurus,saya sering bersama dia dalam aktivitas di kampus,banyak yang mengagumi dia krn tubuhnya,mulai dari lawan jenis dan sesama wanita,yang saya permasalahkan kalau saya mengajak berbicara atau ikut gabung berbicara ke teman - teman cowok,saya di cuekin,bahkan tidak di gubris sama sekali,saya heran giliran tmn saya yang mengajak berbicara atau bercanda mereka tanggapi dengan sumringah...apakah niat saya berteman itu salah ?? apakah dengan semyum berbgi keramahan itu salah ?? karena itu saya jadi sering sensi atau iri pada teman dekat saya itu,saya benci di beda - bedakan seperti itu!!!
lalu masalah kedua saya juga berkaitan dengan ini,saya kuliah di jurusan Tekhnik Informatika,saya masuk jurusan yg kata orang susah itu karena di suruh keluarga saya,di kuliah saya merasakan begitu banyak orang - orag yang terlalu berambisi,egois,dan tidak mau tahu...saya merasa kesulitan di salah 1 makul,saya minta tolong ke teman saya,teman saya selalu menghindar,kalau teman dekat saya yang minta tolong selalu di prioritaskan,baru awal semester saja sudah kesulitan sepeti ini,bagaimana untuk semester kedepannya..saya cuma bisa berdoa supaya tetap bisa bertahan menghadapi orang orang yang rasis,ambisius dan mampu mengikuti materi mata kuliah yang sulit demi keluarga saya...
Terimakasih..sudah memperbolehkan untuk bercerita uneg2 saya :)

Siti Mariam


Sya Mariam usia saat ini 19tahun. Sya pernah mengalami bullying secara psikis pda saat sya duduk dibangku SD. Dan berlanjut di SMP. Sampai sekarang entah kenapa sya menjadi pribadi yg tertutup. Takut untuk bergaul. Karna dari itu sya tidak mempunyai banyak teman saat ini. Saya merasa takut jika nanti akan dapat perlakuan yg sama dari orang2 yg baru.

Novrido


SD adalah masa suramku karena warna kulitku dan wajahku berbeda dari kebanyakan temanku, jadilah aku seringkali menjadi korban bullying, kadangkala aku berontak dan melawan itu semua dengan juga membentuk geng putih dengan teman2 tetanggaku, sayangnya ortuku tidak pernah berpihak padaku di saat-saat aku sangat membutuhkan lindungan dari mereka, mereka menganggap berkelahi itu salah, apa pun alasannya dan aku harus terima hukuman di rumah, ortu tidak mau tahu aku benar/salah, tidak pernah percaya padaku.

Di SMP tidak lebih baik kondisinya, pergi dan pulang sekolah menjadi masalah yg luarbiasa menakutkan.

Masih segar dalam ingatan semasa SD dan SMP, ayah tidak pernah mengantarku ke sekolah termasuk saat SD kakiku terluka tidak bisa jalan, aku disuruh mbonceng sepeda tetanggaku, SMA aku ingat ayah hanya dua kali mengantarku ke sekolah, menjemput?? tidak pernah!!
SMA adalah masa yg mestinya indah bagi setiap remaja menjadi menakutkan bagiku untuk pulang sekolah karena ada hantu preman yg kalau bertemu selalu malakin aku maksa minta uang.

Saat kuliah S1, inilah masa terindah dalam hidupku aku bisa terbang tinggi berprestasi menjauhi daerah-daerah buram masa kecilku dimana mendung kelam menyayat hatiku.

Kini 2014 aku mhs S3 di salah-satu PTN tertua dan ternama, anakku kelas 5 SD, dia buah hatiku yg istimewa kujaga super protektif, sampai mati pun aku rela membelanya, pergi dan mengantar ke sekolah menjadi tugas negara yg wajib bagiku.
Anakku juga sangat reaktif terhadap bbrp temannya yg hobby menjahili dan mengganggu kenyamanan belajarnya. Sayangnya guru-gurunya di sekolah tidak pernah mau berpihak pada anakku tiap berkonflik dengan temannya, tidak pula memberi sanksi pelaku bullying agar kapok dan menjadi pelajaran bagi yg lain. Akibat konflik anakku dengan temannya seringkali hubungan ku dan guru-guru anakku di sekolah menjadi tidak harmonis, ma'afkan aku ustadz/a. Anakku cerdas jauh di atas rata-rata teman-temannya dan multi talent, atlete renang, drumer cilik, aikidoka, dan programmer robot, semoga dia senantiasa terbuka denganku dan Allah melindungnya senantiasa, amin.

MF


Saya memang bukan korban bullying, tapi saya mempunyai teman yg menjadi korban bullying. Saya dan beberapa teman lainnya sudah menegur para pelaku bullying, dimana pelaku tidak hanya satu org melainkan banyak. Mereka susah diberi nasihat dan sulit dihentikan. Efek nya bukan hanya kpda teman saya, tp saya juga merasakan. Dia sering di ejek dg berbagai julukan. Minta saran utk menghentikan para pelaku :)

Bagas Rhamadan


Saya merupakan korban bully sejak kelas 11 IPA. Saya tidak sendirian menjadi korban bully, 2 teman saya juga mengalami hal yang sama. Saya merasa seperti diperlakukan layaknya anak2. bahkan hak saya sebagai pelajar SMA dirampas karena tindakkan bully yang dilakukan teman sekelas saya. Saya juga merasa dibully satu kelas dan saya berani melakukan tindakkan yang dewasa tapi tidak dengan kekerasan. Tetapi para guru sekolah dan orang tua pun tidak percaya apa yang dilakukan mereka dan dianggap bercanda padahal kelakuannya serius, bahkan saat pelajaran pernah bully di depan salah satu guru mapel. Pernah saya laporkan kejadian itu ke pihak yang berwajib tetapi hasilnya nihil. Saya akhirnya jadi orang tempramental dan gampang marah sejak saya dibully. Tapi semenjak saya di Bully saya diajak teman saya yang beruntung baik hati sama saya ikut kegiatan Rohis (Keagamaan). saya menceritakan kasus bully ini ke Pak Ustadz atau Ketua Rohisnya, begitu juga dengan kedua teman saya juga. tapi sekarang saya duduk di kelas XII IPA dan saya tetap dibully bahkan nilai pelajaran saya berkurang. Jadi apa yang harus saya lakukan ?

Robert Tama


bully... ya dulu saya juga pernah di bully habis -  habisan... selama 3 tahun di SMK dulu saya menjadi bahan olok - olokan di sekolah... hampir setiap hari saya harus melewati mimpi buruk itu... namun saya cuma bisa bersabar dan selalu ingat dengan kata - kata ibu saya... "berdirilah dengan kekurangan kamu, dan berlarilah dengan kelebihan kamu" dan kata - kata itu yang menjadikan motivasi dalam hidup saya... alhamdulillah... berkat kata - kata motivasi dari ibu saya itu... sampai sekarang saya sudah bisa PD dalam menghadapi semuanya...

Riki


saya suka mendapatkan bullyan dari teman-teman sekolah saya karena kelebihan hormon yg saya miliki di usia yg ke 17 ini tak layaknya pemuda biasanya dengan memilikinya kumis & jenggot..

Emma


aku di bully sejak kecil... karena badanku yg mungil dan terlampau kurus aku slalu dijadikan objek bullying oleh teman-temanku... dikatain inilah itulah...  kenyang aku dgn semua ejekan2 yg rasanya tak mau ku ingat lg krena menyakitkan ht, bahkan sodara sendiripun kerap melakukan bully berupa verbal yg slalu bikin aku skt hati... aku muak... aku bosan..aku tertekan.. rasa minder slalu menghantui setiap aku berada di lingkungan umum... entah mengapa aku slalu merasa berbeda... padahal tubuhku tidak cacat hanya saja kurus dan kecil.

Farrel


saya sangat" muak dibully dengan tman saya, entah knp tmn saya selalu merendahkan saya. entah mungkin saya msh 2smp tinggi udh 170?yg jelas saya muak. sampai suatu saat saya brantem dengan dia lantaran saya kesal. sampai skrg saya masih saja dibuly,entah apa yg harus saya lakukan

Soneo


Dulu aku hampir 5 tahun dibully mulai kelas 2 smp sampai kelas 3 smk akhir. Tapi q menganggap bully sebagai hal biasa dan tantangan. Malah q pernah dikeroyok waktu kelas 2 smk. Tetapi semua itu q anhhap rintangan saa .malah sampai sekarang q tetap dibully. Tapi q punya dasar yang kuat

Shintya


Bully udah jadi penyakit turun temurun di masyarakat bahkan udah jadi suatu keharusan di dunia pendidikan atau lingkungan. dulu pernah merasakan gimana muak, capek, kesel, bahkan gak tau mau gimana lagi saat jadi korban bully, udah gak tau rasanya gimana tiap hari diomongin, diejek, dibuat malu. dan gak pernah dianggap, dan sekarang saat semua udah berlalu dan alhamdulilah udah terbebas dari namanya bully rasanya pengen banget hapus BULLY karena gak terbayang beberapa anak lagi yang bakal ngerasain itu semua... maka dari itu kita semua berpikir ulang apa sih gunanya jatuhin orang lain? apa gunanya buat orang lain merasa minder?.. marilah kita membantu sesama bukan dengan menjatuhkan tapi bangkit bersama sama!


Ketika kita dibully pada kawan-kawan dekat. Jadikan bully itu sebagai hal positif untuk menjadikan kita lebih baik kedepannya.

Atri


Bullying itu tdk saja tindakan dan ucapan yg menyakiti secara fisik tp jg sikap yg dpt menimbulkan perasaan sakit/tersinggung dr korbannya atau perasaan tdk dihargai contohnya; seorng guru/pendidik melemparkan buku kpd murid/anak didiknya walaupun tdk mengenai tubuh,tp menimbulkan perasaan tdk nyaman si murid.

Tiwi


Memiliki berat badan yg berlebih dari kebanyakan orang sejak kecil dan dari kecil pun sudah sering di bully dengan kata2 "gendut" "gemuk" "buntal" "gajah" dll.. Sampai pd saat sma sempat blg ke alm bapak untuk pindah sekolah krn sdh tdk kuat dengan ejekan dr org2 sekitar. Sekarang pengalaman bully itu aku jdkan patokan untuk bersikap lbh positive, lbh menghormati dan menghargai semua ciptaan Tuhan. Memberikan sbuah prinsip hidup bahwa setiap ciptaan Tuhan diciptakan dengan keindahan dan kesempurnaan  dari-Nya. Bully itu membekas di hati dan pikiran yg di bully, jadi doktrin dan racun yg bisa membuat korbannya rendah diri, tdk percaya diri dan menutup diri.. Stop bullying, love and respect each other and be positive :)

Shinta K


Aku enggak bakal lupa julukan mereka sama aku atau omongan mereka. Mereka bikin aku merasa enggak berharga, enggak diinginkan, dan enggak berguna. Mending aku ditonjok sekalian

Tino


Dulu, aku muak dan bosan di-bully teman-temanku jadi aku mulai bullyorang lain supaya bisa diterima. Kalau aku ingat-ingat lagi, aku sadar itu enggak benar!